Senin, 25 September 2017

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Industri / Pariwisata / Berita

GROUND HANDLING
Senin, 13 Februari 2017 20:57 WIB

JAS Bantu Turunkan Angka Pengangguran di Majalengka



Bisnisnews.id - PT Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) gandeng PT Jasa Angkasa Semesta Tbk (JAS) untuk penanganan ground handling dan kargo yang berada di Kecamatan Kertajati, Majalengka, Jawa Barat. JAS berharap MoU yang terjalin antara kedua belah pihak bisa membantu menurunkan angka pengangguran di daerah tersebut.

Direktur Utama PT JAS, Adji Gunawan, mengatakan bahwa nantinya seluruh SDM ground handling akan memanfaatkan keberadaan warga setempat. Hal ini dilakukan untuk pemberdayaan lingkungan sekaligus mendorong perekonomian masyarakat. (baca juga BIJB Operasi 2018)

" Mereka yang diterima bekerja, nantinya akan kami berikan pendidikan ground handling selama 6 bulan," kata Adji kepada Bisnisnews.id di lokasi penanda tanganan proyek.

JAS memiliki pusat pelatihan pendidikan yang rata-rata diisi oleh siswa lepas SMK / SMU dan ingin berkarir di bidang ground handling. Bahkan menurutnya, banyak lulusan JAS telah 'dibajak' maskapai atau bahkan sampai bekerja ke luar negeri, karena kesamaan sistem check in dan standar ISAGO yang dimiliki perusahaan.

" Standar ini bukan hanya urusan teknikal dan prosedur, tapi juga kualitas SDM. Banyak karyawan kami yang pergi ke Singapura atau Arab untuk membantu operasional SQ dan SV," jelasnya. Sejauh ini JAS memiliki 4 pusat pelatihan yaitu Jakarta, Surabaya, Denpasar dan Medan. Tidak menutup kemungkinan perluasan ke kota lain.

Sekitar bulan Mei 2016, Pemerintah Kabupaten Majalengka pernah bekerjasama dengan sejumlah perusahaan yang ada di Kabupaten Majalengka membuka bursa kerja dengan menyediakan 3.000 lowongan kerja di berbagai perusahaan swasta dan BUMN.


Bupati Majalengka Sutrisno mengatakan, dibukanya bursa kerja waktu itu untuk mengurangi angka pengangguran terbuka sehingga kesempatan ini harus dimanfaatkan oleh para pencari kerja dengan sebaik-sebaiknya.

" Kini sangat banyak perusahaan di Kabupaten Majalengka dan membutuhkan tenaga kerja sangat banyak untuk berbagai sektor. Siswa yang baru lulus sekolah dan butuh pekerjaan manfaatkan tiap kesempatan dengan baik," kata Sutrisno.

Angka pengangguran terbuka di Kabupaten Majalengka untuk tahun 2015 sendiri mencapai 7.35 persenan atau sekitar 34.025 dari jumlah penduduk sebanyak 1.180.248 jiwa. Jumlah tersebut tergolong banyak dan perlu penyaluran kerja.

Tingginya angka pengangguran di Kabupaten Majalengka ini diantaranya disebabkan karena terbatasnya lapangan kerja, selain itu lapangan pekerjaan yang ada tidak sesuai dengan tenaga kerja yang tersedia. Itu artinya ada lowongan pekerjaan namun tenaga kerja yang tersedia tidak sesuai dengan kualifikasi calon tenaga kerja atau tidak sesuai. (Syam SK/Marloft)


Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 25 September 2017
TRAGEDI KEMANUSIAAN
Memberi Makan Ribuan Pengungsi,  Bangladesh Berharap Bantuan Internasional

Bisnisnews.id-Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Filippo Grandi mengatakan, saat ini Bangladesh sangat membutuhkan bantuan internasional, untuk memberi makan dan melindungi 436.000 orang Rohingya yang telah meninggalkan Myanmar . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Minggu, 24 September 2017
AIRNAV INDONESIA
Gunung Agung Status AWAS, Sejumlah Penerbangan ke Bali Akan Dialihkan 

Bisnisnews.id-Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Airnav Indonesia) akan mengalihkan sejumlah rute penerbangan tujuan bandara I Gusti Ngurahrai Bali ke sejumlah bandara, menyusul ancaman letusan . . .
Selengkapnya

 

Opini  -  Minggu, 24 September 2017
Nobar Pertandingan  KPK Vs DPR,  Makin Tegang ....

Oleh: Baba Makmun Penulis adalah wartawan senior, tinggal di kawasan Pejaten Timur Jaksel. Bisnisnews.id-Ibarat tengah nonton bareng (nobar) pertandingan sepakbola, 'duel' Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) lawan Komisi Pemberantasan . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Minggu, 24 September 2017
SATWA LANGKA
Tiongkok  Pinjamkan  Giant Panda ke  Indonesia Untuk Dikembangbiakan

Bisnisnews.id-Tiongkok pinjamkan sepasang satwa Giant Panda kepada pemerintah Indonesia untuk dikembangbiakan di Taman Safari Indonesia. Giant Panda merupakan salah satu satwa kategori Appendix I CITES yang merupakan satwa endemik . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 24 September 2017
TES RUDAL
AS Tuduh Iran Dan Korut Kerjasama Kembangkan Nuklir

Bisnisnews.id - Presiden Trump menuduh Iran berkolaborasi dengan Korea Utara untuk memperkuat teknologi rudal mereka dalam tweet-nya pada Sabtu 23 Agustus, mengkritik kesepakatan nuklir 2015 antara AS, Iran dan lima negara kuat . . .
Selengkapnya