KEBIJAKAN LUAR NEGERI
Khawatir Soal Cina, Asia Tenggara Dapat Perhatian Trump

Wapres AS Mike Pence berfoto dengan Ketua Masjid Istiqlal Muhammad Muzammil Basyuni dan Imam Besar Nasaruddin Umar saat berkunjung ke Mesjid Istiqlal (20/04/2017). (Adek Berry/Pool Photo via AP)

Bisnisnews.id - Asia Tenggara yang menjadi fokus mantan Presiden Obama telah diabaikan sejauh ini oleh Presiden Trump, namun kunjungan Wakil Presiden, Mike Pence ke Indonesia pada hari Kamis (20/04/2017) menandai perubahan dan dia mengumumkan bahwa Trump akan mengunjungi Asia Tenggara akhir tahun ini.

Pemerintah di Asia Tenggara cemas mencari komitmen Amerika untuk melawan pengaruh ekonomi dan militer China. Menteri luar negeri Vietnam berada di Washington minggu ini, dan diplomat tertinggi dari 10 negara Asia Tenggara diperkirakan akan tiba secara massal pada awal Mei, di tengah kekhawatiran bahwa kepentingan mereka dipadati oleh prioritas Presiden Trump terhadap kontraterorisme Timur Tengah, aliansi tradisional di Eropa dan ancaman nuklir rudal Korea Utara.

Perhentian Pence di Jakarta dalam tur Asia Pasifik 10 hari, bertemu dengan Presiden Indonesia Joko "Jokowi" Widodo dan mengirimkan pesan bahwa kepentingan Trump di Asia melampaui Korea Utara dan ketidakseimbangan perdagangan A.S. yang besar dengan China. Pence mengumumkan pada hari Kamis (20/04/2017) bahwa Trump akan menghadiri pertemuan puncak tahunan Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara, atau ASEAN, pada bulan November.

"Washington mengambil langkah untuk memperkuat kemitraan kita dengan ASEAN dan memperdalam persahabatan kita," kata Pence, termasuk memperkuat hubungan ekonomi dan kerja sama keamanan dalam memerangi terorisme dan di Laut Cina Selatan yang disengketakan.

Tahun 2017 menandai ulang tahun ke-50 ASEAN. Pertemuan bulan November akan diadakan di Filipina, yang menetapkan pertemuan antara dua pemimpin yang tidak konvensional: Trump dan Rodrigo Duterte, presiden Filipina. Duterte kadang-kadang disamakan dengan Trump karena ketidakpedulian dan populisme yang tidak malu-malu. Pemerintahan Duterte menyambut baik pengumuman Pence bahwa Trump akan hadir.

Hubungan AS - Filipina tegang karena perang Duterte terhadap obat-obatan terlarang, dan usahanya  untuk menjalin hubungan lebih erat dengan China. Presiden Barack Obama membatalkan rencana pertemuan musim gugur yang lalu setelah Duterte mengutuknya. Sebelum itu, Obama melibatkan negara-negara Asia Tenggara lebih dari semua presiden AS, sejak terjadinya Perang Vietnam dan menjadikan KTT ASEAN dalam kalender diplomatiknya.

Pencapaian kebijakan luar negeri Obama di antaranya: Mempromosikan reformasi demokrasi di Myanmar, di ambang pintu komunis China. Meski tidak berhasil, ia berdiri melawan pembangunan pulau-pulau buatan Beijing yang memberikan pijakan militer kuat di Laut Cina Selatan. Dia membuka jalan bagi kehadiran militer AS yang lebih besar di Filipina, di mana basis Amerika ditutup 25 tahun yang lalu.

Obama juga mengerti pentingnya tampil. Dia melakukan sembilan perjalanan ke Asia Tenggara, menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi bekas musuh yaitu Myanmar dan Laos, dan pertama kali melakukan perjalanan ke Malaysia selama lebih dari empat dekade.

Dikutip dari AP News, Trump dianggap mengambil langkah salah. (Marloft)

 

0 COMMENTS

Leave a Comment

Masuk Dengan Sosial Media




Comments

Video +

Regulasi +