KERJASAMA EKONOMI
Indonesia Gabung OBOR China, Hati-Hati Terjerat

Konektivitas adalah kepentingan bersama China dan Asia Tenggara. Maritime Silk Road (MSR) merupakan bagian upaya terus-menerus untuk menyoroti hal ini. (Peta: chinausfocus.com)

Bisnisnews.id - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, Indonesia akan bergabung dengan prakarsa China dalam pakta kerjasama ekonomi "One Belt One Road" (OBOR). Belajar dari kasus koridor ekonomi China - Pakistan, pertanyaannya adalah cara mengembalikan pinjaman dan investasi tersebut, di luar porsi utang pemerintah pusat yang hingga periode Maret 2017 sudah mencapai Rp3.649,75 Triliun?

"Yang pasti, kami akan bergabung dan berpartisipasi di dalamnya, karena akan sulit bagi kita untuk mengumpulkan dana dari anggaran negara untuk investasi. Dana anggaran kita hanya cukup untuk mencakup 30 persen dari total kebutuhan dana untuk Proyek investasi," kata Budi Karya Sumadi seusai pembukaan Konferensi Tingkat Menteri II Asosiasi Pelaut Samudera Hindia (IORA) tentang Ekonomi Biru di Jakarta, Rabu (10/05/2017).

Budi mengatakan, secara alami Indonesia bergabung dengan OBOR karena saat ini China adalah negara dengan investasi terbesar di dunia, sementara anggaran negara tidak dapat membiayai proyek infrastruktur yang ambisius.

"Menurut saya itu adalah sesuatu yang biasa jika kita memasuki sistem internasional yang bisa kita gunakan untuk keuntungan kita," katanya.

Dia mengatakan timnya sedang mempersiapkan proposal terkait infrastruktur transportasi ke OBOR termasuk jalur kereta api, pelabuhan laut, dan bandara.

Presiden Joko Widodo dijadwalkan akan menghadiri forum ekonomi OBOR di Beijing, pada 14 Mei 2017. Forum ini diharapkan akan dihadiri oleh para pemimpin dari 138 negara.

Dari Berita Antara, Kabinet Menteri yang menemani Presiden Joko Widodo menghadiri forum Beijing tersebut antara lain Menteri Koordinator Kelautan Luhut Pandjaitan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

KASUS PAKISTAN

Menurut ahli strategis berbasis di New Delhi, Bhaskar Roy, yang menganalisa soal OBOR, China mengatakan bahwa pihaknya siap menginvestasikan satu triliun dolar. Rencananya adalah menghubungkan Timur dan Barat melalui Asia Tengah. Satu hal yang ditangkap adalah bahwa negara mitra harus membayar dan menyediakan keamanan. Akankah negara-negara ekonomi lemah dapat melakukan itu dan membayar investasi China dalam 25 sampai 30 tahun dengan suku bunga 3-4 persen, dalam paket pembayaran tahunan? Jika gagal apa yang akan menjadi hukumannya? Dalam bentuk tunai atau sejenisnya? Pertanyaan ini menjadi contoh sempurna tentang perangkap hutang.

Dalam kasus Pakistan, jurnalis lepas Pakistan, Salman Rafi menulis di Asia Times (10/03/2017): "China-Pakistan Economic Corridor (CPEC) terus terlihat seperti misteri, terbungkus dalam teka-teki". Rafi mengatakan, "CPEC tampaknya hanya menjadi proyek China, melucuti elemen Pakistan dan China hadir di wilayah negara ini secara tidak proporsional."

Investasi China dalam proyek tersebut meningkat dari 46 miliar dolar menjadi 56 miliar dolar, menurut laporan media Pakistan. Secara singkat, biaya untuk Pakistan adalah sebagai berikut: Pakistan meningkatkan pasukan keamanan sebesar 15.000 (sekitar dua divisi) untuk perlindungan personil China dan instalasi CPEC dari Gwadar ke Kunjerab Pass. Seluruh biaya akan ditanggung oleh Pakistan. Orang Cina menolak berbagi biaya, mengatakan bahwa keamanan bukanlah urusan mereka.

Islamabad telah memutuskan mengenakan biaya tambahan 1 persen terhadap konsumen listrik dalam negeri untuk membantu membiayai keamanan itu.

Zona ekonomi khusus yang akan didirikan hanya untuk perusahaan China, bukan untuk Pakistan. Sebagian besar tenaga kerja, dikhawatirkan, akan datang dari China.

Perusahaan listrik China yang akan didirikan akan mengenakan biaya lebih banyak daripada produsen dalam negeri. Jumlahnya belum diungkapkan.

Mesin akan dibeli dari China. Perusahaan China yang terlibat dalam proyek rel kereta api dan Pelabuhan Gwadar akan menikmati liburan pajak setidaknya selama 23 tahun. Bunga pinjaman China diperkirakan akan lebih tinggi daripada pemodal internasional seperti IMF dan Bank Dunia.

Menurut perhitungan Pakistan, akan ada sedikitnya arus devisa yang mengalir kembali ke negara tersebut, sementara sambil membayar 90 miliar dolar kembali ke China selama 30 tahun atas pinjaman dan investasi sebesar 56 miliar dolar. Pembayaran tahunan rata-rata akan menjadi 3,7 miliar dolar, menurut seorang analis Pakistan.

Skenario akhir akan terlihat seperti ini. China akan memiliki kendali penuh atas pelabuhan Gwadar dan mengubahnya menjadi basis bagi angkatan laut China. Koridor tersebut akan digunakan untuk ekspor strategis dan impor China. (marloft/syam s)



 

0 COMMENTS

Leave a Comment

Masuk Dengan Sosial Media




Comments

Video +

Regulasi +