Selasa, 22 Agustus 2017

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Nasional / Hukum / Berita

FATWA
Selasa, 06 Juni 2017 04:40 WIB

MUI: Menyebarkan Berita HOAX Haram



Bisnisnews.id - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menjelaskan, menyebarkan   informasi bohong atau
HOAX adalah haram. Termasuk pedoman bermuamalah melalui media sosial (Medsos)


Fatwa MUI tersebut ditandatangani Ketua Fatwa MUI, Prof. Hasanuddin AF dan Sekretaris Asroun Ni'am Sholeh dan ditetapkan di Jakarta sejak 13 Mei 2017 lalu.

Hasanuddin AF mengatakan setiap Muslim haram untuk menyebar pesan palsu atau hoax  di media sosial meskipun memiliki tujuan yang baik.

"Haram menyebarkan 'hoax' atau informasi bohong meskipun dengan tujuan baik, seperti info tentang kematian orang yang masih hidup," kata Hasanuddin, Senin (5/6/2017) di Jakarta.

Dijelaskan hukum terkait muamalah Muslim di media sosial itu tertuang dalam Fatwa MUI Nomor 24 tahun 2017 tentang Hukum dan Pedoman Bermuamalah.

Hukum haram juga berlaku bagi Muslim yang melakukan perundungan (bullying) di media sosial, termasuk bergunjing, memfitnah, mengadu domba dan menebar permusuhan di dunia maya.

Menyebarkan konten pornografi dan maksiat, lanjut dia, juga haram karena bertentangan dengan syariah.

"Bermuamalah melalui media sosial harus dilakukan tanpa melanggar ketentuan agama dan ketentuan peraturan perundang-undangan," tegasnha.

Umat Islam harus senantiasa mengedepankan semangat "tabayyun" atau klarifikasi terhadap pesan di media sosial yang memiliki potensi berisi materi benar dan salah. Singkat kata, fakta yang disajikan dalam media sosial meski isinya baik belum tentu sesuai kebenaran dan bermanfaat.

Dalam proses "tabayyun", masyarakat harus memastikan sumber informasi tersebut meliputi kepribadian, reputasi, kelayakan dan keterpercayaannya.

Masyarakat lerlu juga,  memastikan konteks tempat, waktu dan latar belakang saat informasi disampaikan.

Beberapa upaya lain dapat ditempuh dalam mengklarifikasi pesan seperti dengan bertanya kepada sumber informasi jika diketahui. Dapat juga dengan meminta klarifikasi kepada pihak-pihak yang memiliki otoritas dan kemampuan.

Sebaiknya umat Islam mempererat persaudaraan baik persaudaraan ke-Islaman, kebangsaan maupun kemanusiaan lewat media sosial... Konten yang berisi pujian dan atau hal positif tentang seseorang atau kelompok belum tentu benar, karena itu juga harus dilakukan 'tabayyun'," katanya.(Ari)

Baca Juga

 

Arena  -  Senin, 21 Agustus 2017
ASIAN GAMES
Bendera Indonesia Terbalik, Situs Web Malaysia Diserang

Bisnisnews.id - Peretas Indonesia mengklaim telah menyerang beberapa situs web Malaysia karena bendera Indonesia dicetak terbalik dalam buku panduan acara olah raga regional. Kesalahan tersebut memicu kemarahan di Indonesia selama . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Senin, 21 Agustus 2017
KECELAKAAN KAPAL
Kapal AS Tabrakan Dengan Kapal Tanker, 10 Awak Hilang

Bisnisnews.id - Kapal rudal USS John S. McCain yang rusak signifikan pada lambungnya merapat pada Senin 21 Agustus di pangkalan angkatan laut Singapura setelah tabrakan dengan kapal tanker minyak. Beberapa kapal dari beberapa . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Senin, 21 Agustus 2017
KAMPANYE KESELAMATAN
Kerjasama Yang Baik Dapat Menurunkan Angka Kecelakaan

Bisnisnews.id-Persiapan yang baik akan mengurangi resiko kecelakaan, sehingga perlu ada kerjasama yang baik antara masyarakat dan instansi terkait lainnya. "Pelaksanaan Kampanye ini menunjukkan rasa tanggung jawab dan bentuk . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Senin, 21 Agustus 2017
IBADAH HAJI 2017
Satu Jamaah Calon Haji Palopo Meninggal Dunia

Bisnisnews.id-Abdul Ghani bin Abdul Hamid, jemaah calon haji Indonesia asal Sulawesi Tengah meninggal dunia di Mekkah Arab Saudi, Sabtu 19/8/3017 pukul 19.30 waktu setempat. Abdul Ghani Bin Abdul Hafid Tang (69) jamaah Kloter . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 21 Agustus 2017
BALAP SEPEDA
GPN 2017 Dapat Apresiasi Walikota Dan Masyarakat Palopo

Binisnews.id - Gowes Pesona Nusantara (GPN) 2017 diharapkan bisa membangkitkan semangat beroleharaga masyarakat Palopon, Sulawesi Selatan. Selain untuk kesehatan, melalui kegiatan ini masyarakat bisa meningkatkan rasa kebersamaan.GPN . . .
Selengkapnya