Senin, 22 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Opini / / Berita

PAKAR TERORISME
Selasa, 27 Juni 2017 10:51 WIB

Marawi, Inspirasi Bagi Teroris Kawasan


Graffiti terlihat di dinding gang belakang Marawi saat tentara bertempur. (Photo: Reuters/Romeo Ranoco)

Bisnisnews.id - Pengepungan fatal yang terus berlanjut di pulau Mindanao selatan di Filipina tidak dapat direplikasi di tempat lain di kawasan ini, kata pakar terorisme.

Pertempuran di kota Marawi kini memasuki minggu kelima, sebanyak 300 ribu penduduk dilaporkan mengungsi.

Dari sekitar 300 orang yang dilaporkan tewas, sebagian besar adalah militan, namun ada juga puluhan tentara dan sipil di antara korban tewas.

Profesor Greg Fealy dari Universitas Nasional Australia mengatakan kepada ABC bahwa kecil kemungkinan kelompok serupa dapat terbentuk di negara-negara seperti Indonesia, karena polisi dan militer dengan mudah dapat mengalahkan mereka.

Bagian selatan Filipina dianggap relatif tanpa hukum dan merupakan tempat yang tepat bagi calon jihadis. Tapi Fealy memperingatkan bahwa semakin lama pertempuran berlanjut, semakin besar konsekuensinya bagi kawasan ini.

"Semakin tentara dan polisi Filipina dipermalukan, semakin besar efek magnetik pemberontakan semacam itu bagi orang Indonesia dan di seluruh Asia Tenggara," katanya.

Hal ini diyakini ada 40 orang Indonesia berada di Filipina, dan jumlah yang telah terbunuh tidak terverifikasi.

Pakar terorisme Sidney Jones dari Institute Policy Analysis of Conflict mengatakan instruksi dari pemimpin kelompok ISIS di Timur Tengah mulai berubah pada pertengahan tahun lalu.


"Pesan dari Syria adalah jika Anda tidak bisa sampai ke Syria, pergilah ke Filipina, dan jika Anda tidak dapat pergi ke Filipina, peranglah di negara sendiri," katanya.

"Dan pesan itu cukup jelas, seolah-olah di Suriah, struktur pro-ISIS tidak dapat mengatasi orang yang datang lebih banyak."

"Saya pikir militan di Filipina telah menunjukkan kemampuan untuk menahan serangan militer jauh melebihi apa yang diharapkan negara-negara tersebut," kata Jones.

Fealy mengatakan bahwa lebih dari 20 plot teroris telah digagalkan di Indonesia sejak awal 2016 dan target utamanya tetap polisi.

Pada akhir pekan, seorang perwira ditikam sampai mati oleh tersangka militan pro-ISIS di Medan di Sumatera Utara, setelah satu bulan tiga petugas polisi tewas dalam serangan bom bunuh diri di terminal bus Kampung Melayu, Jakarta.

"Polisi adalah musuh nomor satu karena polisi menangkap dan tidak jarang membunuh teroris," kata Jones.


Sejak awal Mei, polisi Indonesia telah menahan 35 tersangka terkait terorisme.

Risiko terbesar yang dihadapi Indonesia akan datang dari pejuang asing yang pulang dari Timur Tengah dan Filipina dengan keterampilan pembuatan bom.

"Seseorang yang memiliki keterampilan tempur dan kualitas kepemimpinan untuk membentuk orang-orang yang tidak terlalu profesional," kata Dr Jones.

"Dan itulah mengapa orang begitu khawatir, pertama dengan orang-orang yang kembali dari Suriah, tapi sekarang lebih dari itu, orang bisa kembali dari Marawi, dari Filipina, dengan keahlian yang sama."

Fealy mengatakan bahwa masa depan tampak suram, terutama jika target militan beralih dari polisi dan kembali ke warga sipil dan orang asing.


"Jika mereka mulai melakukan itu sebenarnya ada banyak target yang cukup lunak untuk mereka, dan kita bisa melihat jumlah korban tewas yang jauh lebih buruk di tahun-tahun depan," katanya. (Samantha Hawley)


Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
DEMONSTRASI
PBB : Anti Presiden, Enam Tewas Di Kongo

Bisnisnews.id - Enam orang tewas di Republik Demokratik Kongo pada hari Minggu 21 Januari, kata PBB, karena pihak berwenang melarang demonstrasi terhadap Presiden Joseph Kabila. Saksi mata mengatakan pasukan keamanan melepaskan . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 21 Januari 2018
PROYEK CHANGI
Singapura Kenakan Pajak Tambahan Kepada Penumpang

Bisnisnews.id - Otoritas penerbangan sipil Singapura(CAAS)  berencana akan menaikan pajak 10 -15 dolar Singapura kepada para penumpang dari dan ke bandara Changi. Dana tambahan tersebut akan digunakan untuk membiayai perluasan . . .
Selengkapnya

 

Regulasi  -  Minggu, 21 Januari 2018
REGULASI
Sertifikasi Kapal Wajib Mencantumkan Bahasa Indonesia

Bisnisnews.id - Mulai 1 Februari 2018 Sertifikat Garis Muat Kapal berbendera Indonesia yang dikeluarkan Badan Klasifikasi Nasional maupun Asing, wajib mencantumkan format berbahasa Indonesia. Direktur Perkapalan dan Kepelautan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
MINYAK DUNIA
Arab Saudi Serukan Perpanjang Pemangkasan Produksi

Bisnisnews.id - Arab Saudi menyerukan hari Minggu 21 Januari untuk memperpanjang kerjasama antara produsen OPEC dan non-OPEC sampai lewat dari 2018. Seruan tersebut datang setelah harga minyak mencapai 70 dolar per barel berkat . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
SERANGAN KABUL
Taliban Serang Hotel Intercontinental, Enam Tewas

Bisnisnews.id - Orang-orang bersenjata menyerbu sebuah hotel mewah di Kabul dan membunuh setidaknya 6 orang dalam pertempuran 12 jam yang membuat sebagian bangunan terbakar. Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan di . . .
Selengkapnya