Rabu, 26 Juli 2017

Home/ Opini / / Berita

Selasa, 27 Juni 2017 10:51 WIB

Marawi, Inspirasi Bagi Teroris Kawasan


Graffiti terlihat di dinding gang belakang Marawi saat tentara bertempur. (Photo: Reuters/Romeo Ranoco)

Bisnisnews.id - Pengepungan fatal yang terus berlanjut di pulau Mindanao selatan di Filipina tidak dapat direplikasi di tempat lain di kawasan ini, kata pakar terorisme.

Pertempuran di kota Marawi kini memasuki minggu kelima, sebanyak 300 ribu penduduk dilaporkan mengungsi.

Dari sekitar 300 orang yang dilaporkan tewas, sebagian besar adalah militan, namun ada juga puluhan tentara dan sipil di antara korban tewas.

Profesor Greg Fealy dari Universitas Nasional Australia mengatakan kepada ABC bahwa kecil kemungkinan kelompok serupa dapat terbentuk di negara-negara seperti Indonesia, karena polisi dan militer dengan mudah dapat mengalahkan mereka.

Bagian selatan Filipina dianggap relatif tanpa hukum dan merupakan tempat yang tepat bagi calon jihadis. Tapi Fealy memperingatkan bahwa semakin lama pertempuran berlanjut, semakin besar konsekuensinya bagi kawasan ini.

"Semakin tentara dan polisi Filipina dipermalukan, semakin besar efek magnetik pemberontakan semacam itu bagi orang Indonesia dan di seluruh Asia Tenggara," katanya.

Hal ini diyakini ada 40 orang Indonesia berada di Filipina, dan jumlah yang telah terbunuh tidak terverifikasi.

Pakar terorisme Sidney Jones dari Institute Policy Analysis of Conflict mengatakan instruksi dari pemimpin kelompok ISIS di Timur Tengah mulai berubah pada pertengahan tahun lalu.


"Pesan dari Syria adalah jika Anda tidak bisa sampai ke Syria, pergilah ke Filipina, dan jika Anda tidak dapat pergi ke Filipina, peranglah di negara sendiri," katanya.

"Dan pesan itu cukup jelas, seolah-olah di Suriah, struktur pro-ISIS tidak dapat mengatasi orang yang datang lebih banyak."

"Saya pikir militan di Filipina telah menunjukkan kemampuan untuk menahan serangan militer jauh melebihi apa yang diharapkan negara-negara tersebut," kata Jones.

Fealy mengatakan bahwa lebih dari 20 plot teroris telah digagalkan di Indonesia sejak awal 2016 dan target utamanya tetap polisi.

Pada akhir pekan, seorang perwira ditikam sampai mati oleh tersangka militan pro-ISIS di Medan di Sumatera Utara, setelah satu bulan tiga petugas polisi tewas dalam serangan bom bunuh diri di terminal bus Kampung Melayu, Jakarta.

"Polisi adalah musuh nomor satu karena polisi menangkap dan tidak jarang membunuh teroris," kata Jones.


Sejak awal Mei, polisi Indonesia telah menahan 35 tersangka terkait terorisme.

Risiko terbesar yang dihadapi Indonesia akan datang dari pejuang asing yang pulang dari Timur Tengah dan Filipina dengan keterampilan pembuatan bom.

"Seseorang yang memiliki keterampilan tempur dan kualitas kepemimpinan untuk membentuk orang-orang yang tidak terlalu profesional," kata Dr Jones.

"Dan itulah mengapa orang begitu khawatir, pertama dengan orang-orang yang kembali dari Suriah, tapi sekarang lebih dari itu, orang bisa kembali dari Marawi, dari Filipina, dengan keahlian yang sama."

Fealy mengatakan bahwa masa depan tampak suram, terutama jika target militan beralih dari polisi dan kembali ke warga sipil dan orang asing.


"Jika mereka mulai melakukan itu sebenarnya ada banyak target yang cukup lunak untuk mereka, dan kita bisa melihat jumlah korban tewas yang jauh lebih buruk di tahun-tahun depan," katanya. (Samantha Hawley)


Baca Juga

 

Nasional  -  Rabu, 26 Juli 2017
IKLIM INVESTASI
Bank Dunia Minta Pemerintah Kurangi Hak Istimewa BUMN 

Bisnisnews.id - Bank Dunia meminta Indonesia memperbaiki iklim investasinya untuk menarik lebih banyak investasi ke dalam pembangunan infrastruktur. Saran yang diberikan bagi pemerintah cukup banyak, salah satunya adalah mengurangi . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Rabu, 26 Juli 2017
INDUSTRIAL
Regulator dan Pengguna Jasa Gelisah Hadapi Rencana Aksi Mogok SP JICT

Bisnisnews.id-Ancaman mogok massal para pekerja pelabuhan di Tanjung Priok yang diinisiasi Serikat Pekerja Jakarta International Countainer terminal (SP-JICT) membuat gundah para pelaku usaha dan pemerintah. Pasalnya, bila benar . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Rabu, 26 Juli 2017
NILAI TUKAR
Rupiah Makin Tersudut di Level 13. 322 dan Resisten 13.297

Bisnisnews.id-Nilai tukar Rupiah makin tersudut dengan terus menguatnya dolar AS. Prgerakan nilai tukar Rupiah diperkirakan berada pada level support 13.322 dan resisten 13.297. Walau terlihat masih lebih baik dari sebelumnya, . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Rabu, 26 Juli 2017
ASIAN GAMES 2018
 Komisi X  DPR RI Tetap Minta INASGOC Transparan

Bisnisnews.id - Komisi X DPR-RI menyetujui usulan anggaran dana triwulan kedua sebesar Rp1,5 triliun yang diajukan panitia pelaksana Asian Games 2018 (INASGOC) untuk persiapan penyelenggaraan Asian Games Jakarta-Palembang 2018. "Ya, . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Rabu, 26 Juli 2017
KERJA SAMA
Indonesia Tuan Rumah Konferensi Menteri Pendidikan Se-Asia Tenggara

49th SEAMEO Council Conference membahas tujuh prioritas bidang pendidikan Bisnisnews.id – Kemendikbud Indonesia menjadi tuan rumah dalam Konferensi Tingkat Menteri Pendidikan Asia Tenggara ke-49 atau 49th SEAMEO Council . . .
Selengkapnya