Sabtu, 16 Desember 2017

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Gaya Hidup / Wisata / Berita

KRIMINAL
Rabu, 12 Juli 2017 11:12 WIB

Gara-gara Selfie, Turis Amerika Tewas Dikroyok Di Yunani


Henderson (kiri), bersama temannya Travis Jenkins

Bisnisnews.id - Terdengar   konyol tapi ini terjadi,  turis Amerika meninggal setelah dikeroyok  oleh sekelompok laki-laki sebanyak 15 orang karena cekcok  mengenai selfie di sebuah bar di Laganas, Yunani.

Menurut keterangan polisi, pertengkaran terjadi setelah Henderson, yang sedang berlibur bersama teman-temannya, diminta untuk berfoto dengan seorang pelayan. Dari sini muncul cekcok yang  dengan cepat meningkat menjadi bentrokan yang melibatkan pelanggan lain dan dua pegawai bar.

Juru bicara polisi Yunani Theodore Chronopoulos mengatakan kepada The Washington Post, berdasarkan rekaman kamera pengintai, lulusan baru-baru ini yang berusia 22 tahun dari Universitas Arizona itu dipukuli secara fatal dalam rentang waktu hanya 30 detik. "Mereka menendang dan meninju tubuhnya dan kepalanya," katanya. "Kematiannya berasal dari pukulan di kepalanya," kata Chronopoulos

Dia menjelaskan, sembilan orang telah ditangkap dengan tuduhan melakukan pembunuhan yang disengaja. Salah satu tersangka, seorang Serbia berusia 33 tahun, berdebat dengan pelayan mengenai selfie tersebut. Dia juga memukul Henderson, yang kemudian memecahkan botol bir di meja pelanggan lain. Tak lama kemudian, sekitar 10 sampai 15 pria mengejar Henderson di luar bar dan langsung menangkapnya. Mereka meninggalkannya terbaring di tanah setelah mengeroyoknya.

Henderson, yang berasal dari Austin, berada di Yunani untuk melakukan pemotretan untuk meluncurkan lini pakaian barunya.

Akun polisi tentang apa yang terjadi pada Jumat pagi di sebuah bar di Laganas, sebuah desa wisata di pulau Zakynthos, berbeda dengan cerita teman-teman Henderson, yang mengatakan bahwa dia mengurus urusannya sendiri saat para tersangka menghadapi dia.

Daniel Brown, salah satu dari tiga teman yang bersama Henderson di Zakynthos, mengatakan kepada ABC News bahwa mereka tidak berbicara kepada siapa pun saat para tersangka memulai pertarungan tersebut.

Travis Jenkins, teman lain, mengatakan kepada ABC News bahwa Henderson bukanlah tipe yang memulai atau terlibat dalam perkelahian."Dia selalu orang yang menjadi pembawa damai," kata Jenkins.

John Gramlich, seorang teman masa kecil, setuju. "Bukan karakternya sama sekali untuk bersikap agresif atau menghasut apapun," katanya kepada Associated Press. "Dia selalu orang yang menenangkan orang, sungguh."

Jan Richardson, bibi Henderson dan juru bicara keluarga tersebut, mengatakan bahwa mereka belum menerima rincian apapun dari penyidik tentang apa yang terjadi.

"Ada banyak rumor beredar," katanya pada The Post. "Kami tidak memiliki pemberitahuan resmi tentang apa yang terjadi selain fakta, tentu saja, bahwa dia telah terbunuh."

Dua dari tersangka, seorang bartender berusia 34 tahun dari Yunani dan seorang penjaga keamanan berusia 32 tahun yang merupakan warga Inggris asal Serbia, segera ditangkap. Enam lagi - penduduk asli Serbia berusia 18 sampai 25 tahun - ditangkap kemudian setelah mereka diidentifikasi dari video surveilans dan polisi menggerebek hotel tempat mereka menginap, kata pihak berwenang. Foto dan video yang diambil dari Zakynthos menunjukkan beberapa tersangka yang menutupi wajah mereka saat mereka dikawal oleh polisi.

Tersangka kesembilan, orang Serbia berusia 33 tahun yang menurut polisi memulai pertarungan tersebut, ditangkap pada hari Selasa, kata Chronopoulos.

Tidak jelas apakah semua tersangka saling mengenal, tapi Chronopoulos mengatakan bahwa pelayan tersebut mungkin mengenal beberapa pria tersebut. Dia mengatakan bahwa teman Henderson tidak terlibat dalam perkelahian tersebut.

Teman Henderson telah menciptakan halaman GoFundMe untuk mengumpulkan uang untuk pemakamannya dan biaya transportasi untuk mengembalikan tubuhnya ke Amerika Serikat. Lebih dari $ 45.000 telah masuk pada Selasa sore.

"Cinta untuk pemuda ini meluap dan kerugian ini tak tertahankan bagi begitu banyak dari kita," menurut halaman tersebut. "Jika Anda tahu Bakari Anda tahu dia terdorong dalam hidup dan tidak ada tujuan yang tidak pernah ditetapkan terlalu tinggi untuk dia raih. Dia baru memulai hidupnya, begitu banyak mimpi dan aspirasi yang harus dicapai. "

Richardson mengatakan bahwa anggota keluarga mengharapkan untuk membawa mayat tersebut kembali ke Amerika Serikat pada suatu waktu minggu ini. (Gungde Ariwangsa)

Baca Juga

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
KECAMAN UNIVERSAL
Kontroversi Yerusalem, 4 Warga Palestina Terbunuh

Bisnisnews.id - Empat orang Palestina tewas dan ratusan lainnya terluka pada hari Jumat 15 Desember dalam bentrokan dengan pasukan Israel, saat puluhan ribu orang berdemonstrasi menentang pengakuan Washington terhadap Yerusalem . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
KECAMAN UNIVERSAL
Konflik Yerusalem Reda, AS Rencanakan Perdamaian Timur Tengah

Gedung Putih akan memperbarui upaya untuk mencapai kesepakatan damai Israel-Palestina, kata beberapa pejabat pada hari Jumat 15 Desember. Pejabat senior pemerintah mengatakan upaya untuk mendorong proses akan dihidupkan kembali . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
AFRIKA SELATAN
ANC Pilih Pemimpin Gantikan Jacob Zuma

Bisnisnews.id - Kongres Nasional Afrika (ANC) di Afrika Selatan sedang bersiap untuk memilih pemimpin partai baru untuk menggantikan Presiden Jacob Zuma. Kandidat utamanya adalah wakil presiden saat ini, Cyril Ramaphosa, dan mantan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
PERU
Skandal Odebrecht: Presiden Kuczynski Hadapi Pemakzulan

Bisnisnews.id - Partai politik di Kongres Peru telah mengajukan sebuah mosi pemakzulan terhadap Presiden Pedro Pablo Kuczynski. Dia telah dituduh menerima pembayaran ilegal oleh perusahaan konstruksi Brasil, Odebrecht. Mosi yang . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
BENCANA ALAM
Badai Kai-Tak Sambangi Filipina, 3 Nelayan Hilang Puluhan Ribu Mengungsi

Bisnisnews.id - Puluhan ribu orang terdampar karena banjir dan tiga nelayan hilang Sabtu 16 Desember saat Badai Tropis Kai-Tak mengarah ke timur Filipina, kata beberapa pejabat. Badai Kai-Tak berhembus hingga 100 kilometer per . . .
Selengkapnya