Senin, 22 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / / Berita

Kamis, 13 Juli 2017 07:12 WIB

Bank Sentral AS Genjot Kenaikan Suku Bunga



Bisnisnews.id - Bank sentral Amerika Serikat (AS)   selain terus genjot kenaikan suku bunga acuan secara bertahap juga mengurangi neracanya tahun ini sekaligus memantau inflasi secara ketat.

Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen seperti dilaporkan Xinhua mengatakan, komite terus berharap evolusi ekonomi akan menjamin kenaikan tingkat suku bunga federal fund secara bwrtahap.

"Komite terus berharap bahwa evolusi ekonomi dari waktu ke waktu akan menjamin kenaikan tingkat suku bunga federal fund secara bertahap untuk mencapai dan mempertahankan lapangan kerja maksimum dan harga-harga yang stabil," kata Yellen dalam kesaksiannya di hadapan Komite Jasa Keuangan DPR AS.

Yallen mengatakan, suku bunga acuan mungkin tidak jauh dari posisi netral dimana ekonomi mencapai lapangan kerja penuh, berjalan sejalan dengan tren pertumbuhan dan memiliki harga-harga yang stabil.

"Karena suku bunga netral saat ini cukup rendah menurut standar historis, suku bunga federal fund tidak perlu naik sedemikian jauh untuk mencapai posisi kebijakan netral," kata Yellen.

Sebagai bagian dari proses normalisasi kebijakan moneternya, The Fed akan mengurangi neraca 4,5 triliun dolarnya. Dalam pertemuan kebijakannya pada Juni, The Fed mengumumkan rencana rinci tentang bagaimana mengurangi neraca keuangannya.

"Asalkan ekonomi secara luas berkembang seperti yang diharapkan, (The Fed) kemungkinan akan mulai menerapkan program ini tahun ini," kata Yellen dalam testimoninya yang mengacu pada pengurangan neraca.

Dalam kesaksiannya, Yellen memperkirakan ekonomi AS akan terus berkembang dengan kecepatan moderat selama beberapa tahun ke depan, karena kenaikan lapangan pekerjaan yang mantap akan mendukung pertumbuhan pendapatan dan kemudian belanja konsumen.

Menurut ketua Fed, prospek pertumbuhan global yang membaik akan mendukung ekspor AS dan kondisi keuangan yang menguntungkan akan terus mendukung investasi bisnis.

Namun, dia mencatat inflasi sebagai salah satu ketidakpastian yang sedang dihadapi ekonomi.

Dia mengatakan bahwa bank sentral akan memantau perkembangan inflasi secara ketat di bulan-bulan mendatang.

Inflasi di AS telah melemah dalam beberapa bulan terakhir, yang memicu diskusi tentang kecepatan dan waktu kenaikan suku bunga berikutnya di antara para pejabat Fed.

Gubernur Fed Lael Brainard mengatakan pada Selasa (11/7) bahwa dia ingin menilai proses inflasi secara ketat sebelum membuat keputusan mengenai kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
DEMONSTRASI
PBB : Anti Presiden, Enam Tewas Di Kongo

Bisnisnews.id - Enam orang tewas di Republik Demokratik Kongo pada hari Minggu 21 Januari, kata PBB, karena pihak berwenang melarang demonstrasi terhadap Presiden Joseph Kabila. Saksi mata mengatakan pasukan keamanan melepaskan . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 21 Januari 2018
PROYEK CHANGI
Singapura Kenakan Pajak Tambahan Kepada Penumpang

Bisnisnews.id - Otoritas penerbangan sipil Singapura(CAAS)  berencana akan menaikan pajak 10 -15 dolar Singapura kepada para penumpang dari dan ke bandara Changi. Dana tambahan tersebut akan digunakan untuk membiayai perluasan . . .
Selengkapnya

 

Regulasi  -  Minggu, 21 Januari 2018
REGULASI
Sertifikasi Kapal Wajib Mencantumkan Bahasa Indonesia

Bisnisnews.id - Mulai 1 Februari 2018 Sertifikat Garis Muat Kapal berbendera Indonesia yang dikeluarkan Badan Klasifikasi Nasional maupun Asing, wajib mencantumkan format berbahasa Indonesia. Direktur Perkapalan dan Kepelautan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
MINYAK DUNIA
Arab Saudi Serukan Perpanjang Pemangkasan Produksi

Bisnisnews.id - Arab Saudi menyerukan hari Minggu 21 Januari untuk memperpanjang kerjasama antara produsen OPEC dan non-OPEC sampai lewat dari 2018. Seruan tersebut datang setelah harga minyak mencapai 70 dolar per barel berkat . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
SERANGAN KABUL
Taliban Serang Hotel Intercontinental, Enam Tewas

Bisnisnews.id - Orang-orang bersenjata menyerbu sebuah hotel mewah di Kabul dan membunuh setidaknya 6 orang dalam pertempuran 12 jam yang membuat sebagian bangunan terbakar. Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan di . . .
Selengkapnya