Senin, 20 November 2017

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Opini / / Berita

PENGAKUAN KONSPIRASI
Rabu, 19 Juli 2017 14:05 WIB

Agen CIA Menjelang Kematian: Kami Yang Ledakkan WTC7 Pada 9/11



Bisnisnews.id - Agen CIA berusia 79 tahun, Malcom Howard, telah membuat serangkaian pengakuan menakjubkan sejak dibebaskan dari rumah sakit di New Jersey pada hari Jumat (14/7/2017) dan dokter mengatakan bahwa ia memiliki waktu berminggu-minggu untuk hidup. Howard mengklaim bahwa dia terlibat dalam "pembongkaran terkendali" World Trade Center 7, gedung ketiga yang hancur pada peristiwa 9/11.

Howard, yang bekerja untuk CIA selama 36 tahun sebagai operator, mengklaim bahwa dia direkrut oleh agen senior CIA untuk mengerjakan proyek tersebut karena latar belakang tekniknya, dan karir awal dalam bisnisnya yaitu pembongkaran gedung.

Sebagai insinyur sipil, Howard menjadi ahli bahan peledak setelah didorong oleh CIA pada awal 1980an. Howard mengatakan memiliki pengalaman luas dalam menanam bahan peledak sekecil korek api dan menghancurkan bangunan 80 lantai.

Asal New Jersey berusia 79 tahun itu mengatakan bahwa dia bekerja dalam operasi CIA yang mereka juluki "Abad Baru" antara Mei 1997 dan September 2001. Selama masa itu dia mengatakan bahwa CIA masih menerima perintah dari atas. Howard berkata dia adalah bagian dari 4 operator yang ditugaskan untuk memastikan pembongkaran itu berhasil.

Howard mengatakan bahwa operasi World Trade Center 7 adalah unik karena ini adalah satu-satunya pembongkaran dimana kita harus berpura-pura itu bukanlah pekerjaan pembongkaran. Dia mengklaim bahwa dia tidak memiliki masalah saat mengalami penipuan itu, karena menurutnya, "Ketika Anda seorang patriot, Anda tidak mempertanyakan motivasi CIA atau Gedung Putih. Anda menganggap sebagai tujuan yang lebih besar untuk kebaikan yang lebih besar. Mereka memilih orang baik dan setia seperti saya, dan ini menghancurkan hati saya mendengar omong kosong itu. "

Bahkan dia mengakui sekarang, melihat ke belakang, "Ada yang tidak beres."

"Tidak ada hal yang bagus dari ini. Ini bukan Amerika yang kita bayangkan."

Menjelaskan bagaimana bangunan itu dihancurkan, Howard berkata, "Itu adalah pembongkaran klasik yang dikendalikan dengan bahan peledak. Kami menggunakan bahan komposit nanothermite militer super halus untuk bahan peledak. Bagian yang sulit adalah mendapatkan ribuan pon bahan peledak, kering dan mekanisme pengapian ke dalam gedung tanpa menimbulkan banyak kekhawatiran. Tapi hampir setiap kantor di Gedung 7 disewa oleh CIA, Agen Rahasia, atau militer, yang membuatnya lebih mudah. ​​"

Howard menjelaskan bahwa WTC 7 dimuati bahan peledak di tempat-tempat strategis. Pada tanggal 11 September, sementara menara Utara dan Selatan terbakar, sekering dinyalakan di World Trade Center 7, dan ledakan nanothermite melubangi bangunan, menghancurkan struktur baja, dan membiarkan kantor tersebut terbakar.

World Trade Center 7 runtuh pada pukul 05.20, tujuh jam setelah penghancuran WTC 1 dan 2. Howard dan rekan-rekannya telah melakukan tugas mereka.

"Saat bangunan itu hancur, itu sangat terburu-buru. Semuanya berjalan tepat seperti rencana. Itu sangat halus. Semua orang dievakuasi. Tidak ada yang terluka dalam WTC 7. Kami merayakannya. Kami terus menonton replay pembongkaran, kami minum wiski dan cerutu, lalu tiba-tiba hal yang paling aneh terjadi. Kita semua mulai khawatir bahwa itu terlihat terlalu halus. Kami melihat rekaman itu lagi dan lagi dan lagi dan kami mulai paranoid. Itu tampak seperti pembongkaran terkendali. Kami pikir orang akan mempertanyakan ini. Kemudian kami mendengar bahwa orang-orang dari jalanan melaporkan bahwa mereka mendengar ledakan pada siang hari. Ketika kami diberitahu bahwa BBC mengumumkan kepada dunia bahwa bangunan tersebut ambruk 20 menit sebelum waktu yang sebenarnya...Pada saat itu kami benar-benar mengira pertunjukannya telah selesai. "

Menurut laporan resmi 9/11 yang dikeluarkan oleh pemerintah, WTC 7 ambruk karena kebakaran tidak terkendali yang disebabkan oleh puing-puing yang melayang dari WTC 1 dan 2, yang ditabrak pesawat. Jika narasi resmi itu benar, WTC 7 akan menjadi bangunan tinggi pertama di dunia yang pernah runtuh akibat kebakaran yang tidak terkendali, dan satu-satunya pencakar langit baja di dunia yang runtuh sendiri karena kebakaran kantor.

Howard dan rekan-rekannya khawatir publik akan melihat melalui narasi resmi dan bangkit melawan pemerintah, menuntut untuk diberitahu yang sebenarnya.

"Ada begitu banyak ujung yang longgar, begitu banyak bukti tertinggal. Kami pikir publik akan mengatasinya. Kami pikir akan ada pemberontakan publik yang media tidak bisa abaikan. Mereka akan mendanai penyelidikan dan menuntut untuk mengetahui mengapa mereka dibohongi. Kami pikir mereka akan menemukan komposit kimia di daerah yang akan membuktikan Gedung 7 itu diledakkan."

"Kami pikir akan ada sebuah revolusi. Ini akan sampai ke puncak, ke Presiden Bush. Dia akan diseret keluar dari Gedung Putih."

"Tapi tidak ada yang terjadi. Hampir tidak ada yang mempertanyakan apapun. Media menembaki siapa pun yang berani mempertanyakan apapun yang mereka katakan."

Ikuti Uangnya

Howard mengaku bahwa dia tidak memiliki pengetahuan langsung mengenai penghancuran Menara WTC Utara dan Selatan, sambil menjelaskan bahwa operasi CIA sangat spesifik dan sangat lazim ia mengerjakan proyek yang lebih besar dan tidak mengerti keseluruhan teka teki.

Tapi dia punya saran untuk penyidik ​​yang ingin memahami keseluruhan teka-teki dan mencari tahu siapa yang berada di balik serangan paling mengerikan di sejarah Amerika.

"Ikuti uangnya."

"Bila Anda ingin mencari tahu siapa di balik sesuatu, ikuti saja uangnya. Lihatlah perdagangan yang dilakukan tepat sebelum 9/11. Inilah orang-orang yang tahu apa yang akan terjadi. Anak-anak agen CIA, pejabat pemerintah. Kerabat dekat pria paling berpengaruh di Amerika. Cheney, Rumsfeld. Mereka semua menjadi kaya. Itu bukan sekedar kontrak yang diberikan untuk teman mereka dalam bisnis konstruksi, perang dan suap. "

"Itu adalah perdagangan orang dalam."

Banyak negara termasuk Inggris, Prancis, Jerman, Italia, Jepang dan Monako meluncurkan investigasi perdagangan orang dalam setelah serangan 9/11, percaya bahwa jika mereka dapat membuktikan bahwa operasi al-Qaeda mendapatkan keuntungan di pasar saham maka mereka dapat membuktikan organisasi teror tersebut berada di balik serangan.

Dan semua bukti menunjukkan perdagangan orang dalam terberat sekitar 9/11.

Menteri luar negeri Italia, Antonio Martino mengatakan, "Saya pikir ada negara-negara teroris dan organisasi di balik spekulasi di pasar internasional." Presiden bank sentral Jerman, Ernst Welteke, mengatakan bahwa para perisetnya telah menemukan bukti yang hampir tak terbantahkan tentang perdagangan orang dalam.

Bahkan CNN melaporkan bahwa regulator melihat tanda yang lebih jelas bahwa seseorang memanipulasi pasar keuangan menjelang serangan teror dengan harapan mendapatkan keuntungan darinya.

Howard mengatakan bahwa sebuah studi serius tentang siapa yang diuntungkan di pasar saham dari kejadian 9/11 akan merobek oligarki di Amerika.

"Hanya ada satu organisasi yang menjangkau seluruh dunia, dan saya beri tahu sekarang, itu bukan dan tidak pernah al-Qaeda."

Itu adalah CIA.

"Tidak akan pernah ada investigasi nyata. Seluruh pemerintahan bayangan, seperti yang Anda sebut sekarang, semua terlibat. "

Pria berusia 79 tahun itu, yang menghabiskan minggu-minggu terakhirnya di rumah, mengatakan bahwa dia tidak berharap untuk dibawa ke tahanan setelah pengakuannya ini, "Mereka harus mengejar orang lain. Mereka hanya akan menggunakan media untuk menyerang saya. Mereka semua digaji untuk menekan segala sesuatu sekitar 9/11." (Baxter Dmitry/Your News Wire)

Baca Juga

 

Arena  -  Sabtu, 18 November 2017
SEPAKBOLA
Anez Antar Suriah Kalahkan Timnas Senior Indonesia

Bisnisnews.id -  Tim nasional Indonesia takluk dengan skor 0-1 dari tim nasional U-23 Suriah dalam laga persahabatan di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Jawa Barat, Sabtu. Gol timnas U-23 dalam laga tersebut dicetak Mouhamad . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Sabtu, 18 November 2017
BALAP SEPEDA
Deklarasi KOSTI Ngawi Tuntut Realisasi Hari Bersepeda Nasional

Bisnisnews.id - Pada hari Sabtu, tanggal 18 November 2017, Komunitas Sepeda Tua Indonesia (KOSTI) Ngawi mendeklarasikan dukungan secara penuh terwujudnya Hari Bersepeda Nasional. Dalam deklarasi yang dicetuskan bersamaan dengan . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Sabtu, 18 November 2017
LIGA INGGRIS
Mourinho Duetkan Ibrahimovic Dan Lukaku Hadapi Newcastle

Bisnisnews.id - Jose Mourinho berencana  menggunakan formasi 3-5-2 dengan menduetkan Romelu Lukaku dan Zlatan Ibrahimovic saat menghadapi Newcastle United di Old Trafford. Mourinho yakin Romelu Lukaku dan Ibrahimovic bisa . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Sabtu, 18 November 2017
BALAP SEPEDA
GPN Etape Ngawi, Kuatkan Tekad Pecanangan Hari Bersepeda Nasional

Bisnisnews.id - Pelaksanaan Etape ke-88 perhelatan Gowes Pesona Nusantara (GPN) yang merupakan salahsatu program unggulan Kemenpora di bawah gerakan "Ayo Olahraga" makin menguatkan tekad pecanangan  Hari Bersepeda Nasional. . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Sabtu, 18 November 2017
ASIAN GAMES 2018
Tinjau Pelatnas Angkat Besi, Wapres JK Sinkronkan Tiga Aspek Persiapan

Bisnisnews.id -  Wakil Presiden Jusuf Kalla mengemukakan, panitia pelaksana Asian Games 2018 terus berusaha untuk menyingkronkan aspek sarana, penyelenggaraan dan prestasi demi mewujudkan sukses Indonesia dalam pesta olahraga . . .
Selengkapnya