Selasa, 23 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Industri / Otomotif / Berita

EMISI MESIN
Senin, 24 Juli 2017 23:45 WIB

Penyelidikan Kartel Tekan Industri Mobil Jerman


Pembuat mobil Jerman menghadapi skandal pada Senin (24/7/2017) karena kecurigaan berkolusi secara ilegal selama beberapa dekade,

Bisnisnews.id - Pembuat mobil Jerman menghadapi skandal kartel pada hari Senin 24 Juli karena dicurigai berkolusi secara ilegal selama beberapa dekade sehingga semakin merusak citra industri dan berisiko finansial yang sangat besar.

Berita mingguan Der Spiegel melaporkan pada hari Jumat (21/7/2017) bahwa pembuat mobil Jerman Volkswagen, Audi, Porsche, BMW dan Daimler diam-diam bekerja sama dari tahun 1990an untuk pengembangan, konstruksi dan logistik mobilm termasuk bagaimana memenuhi kriteria emisi diesel yang semakin tangguh.

Baik pembeli maupun pemasok bagi raksasa otomotif menderita akibat transaksi di bawah meja, demikian dugaan majalah tersebut.

Untuk produsen mobil terbesar di dunia Volkswagen, skandal emisi diesel saja sudah menghabiskan puluhan miliar euro sejak 2015.

Perusahaan berbasis Wolfsburg, bersama dengan induk Mercedes-Benz Daimler, adalah yang pertama menyerahkan rincian dugaan kolusi antar lima perusahaan tersebut kepada otoritas persaingan, Spiegel melaporkan, dengan mengatakan bahwa pihaknya telah melihat dokumen VW yang relevan.

Regulator sering memperlakukan perusahaan yang pertama melaporkan pelanggaran sedikit lebih lunak daripada yang lainnya.

Dan Daimler sudah berpengalaman sebelumnya menderita denda miliaran euro dari Brussels pada musim panas lalu karena perbaikan harga truk dengan pesaing.

Secara teori, Komisi Eropa atau otoritas persaingan federal Jerman dapat meningkatkan 10 persen pendapatan tahunan, atau mendekati 50 miliar euro (58,3 miliar dolar) di semua lima perusahaan mobil, berdasarkan penjualan 2016.

Belum lagi akan muncul klaim dari pelanggan, kemungkinan berjumlah puluhan ribu euro.

Hal ini akan memakan waktu sebelum rincian lengkap kerja sama antar produsen mobil terungkap.

Baik pihak berwenang Brussel dan Jerman mengatakan bahwa mereka telah menerima informasi mengenai kemungkinan kesepakatan antara perusahaan tersebut.

"Sekarang menjalani pemeriksaan oleh Komisi," kata Uni Eropa pada hari Sabtu (22/7/2017), sambil menambahkan bahwa pihaknya tidak akan berspekulasi lebih lanjut mengenai hasilnya.

Volkswagen tidak mengatakan apa-apa, walaupun dewan pengawasnya akan bertemu pada hari Rabu (26/7/2017), sementara Daimler menegaskan bahwa mereka menerapkan program atas kepatuhan hukum persaingan internal.

BMW yang berbasis di Munich pada hari Minggu (23/7/2017) membantah adanya kolusi dengan pesaing dalam kecurangan emisi diesel.

Spiegel melaporkan produsen dalam ukuran tangki untuk cairan yang dikenal sebagai AdBlue yang digunakan untuk asap knalpot diesel.

Cairan tersebut bereaksi dengan nitrogen oksida berbahaya yang ditemukan dalam emisi dan mengubahnya menjadi air dan nitrogen.

Namun pembuat mobil sepakat untuk tidak menambahkan tank ke kendaraan mereka, Spiegel melaporkan, mereka lebih memilih menghemat ruang kendaraan untuk tas golf atau upgrade seperti sistem speaker.

Volkswagen membangun sistem kendaraan yang mengurangi perawatan knalpot kecuali perangkat lunak mendeteksi bahwa mobil tersebut akan menjalani tes peraturan. Pabrikan lain termasuk Daimler dicurigai melakukan hal yang sama.

"Jika ini benar, semuanya akan mencapai puluhan miliar euro dan satu miliar euro untuk setiap produsen," kata analis Frank Schwope dari bank Nord / LB kepada AFP.

Laporan tersebut juga membuat investor ketakutan. Pada hari Senin 24 Juli, saham Volkswagen turun 1,4 persen, Daimler turun 2,7 persen sementara BMW merosot 2,8 persen.

"Dalam konteks skandal diesel, kesepakatan terlarang adalah semacam kehancuran total untuk kredibilitas industri mobil Jerman," kata Stefan Bratzel dari Pusat Manajemen Otomotif di luar kota Cologne, Jerman barat.

Laporan tersebut telah merusak sektor industri terbesar di Jerman dan pejabat Berlin yang sering dituduh terlalu nyaman dengan produsen mobil.

"Rasa hormat yang ketat terhadap undang-undang persaingan telah bertahun-tahun menjadi bagian dari pekerjaan kami," kata Matthias Wissmann, kepala federasi industri VDA kepada harian bisnis Handelsblatt.

Sementara tuduhan harus diselidiki sepenuhnya, orang seharusnya tidak membuat penilaian umum mengenai keseluruhan industri," tambahnya.

"Tentu saja, semuanya harus diungkap secara tak terbatas," kata juru bicara Kanselir Angela Merkel kepada wartawan di Berlin, sambil mengingatkan bahwa otoritas persaingan bekerja secara independen dari pemerintah.

Di arena politik, anggota parlemen bersiap untuk pemilihan pada akhir September dan tidak mungkin meninggalkan industri mobil.

Penantang kiri-tengah untuk Kanselir, Martin Schulz memperingatkan bahwa jika benar, "kolusi itu akan menjadi kecurangan besar dengan mengorbankan pelanggan dan pemasok, banyak di antaranya adalah usaha kecil dan menengah." (marloft)

Baca Juga

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
HUBUNGAN INDUSTRIAL
Dirjen Hubud Sikapi Kemelut Manajemen Garuda Vs APG dan Sekarga,

Bisnisnews.id - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengingatkan para operator penerbangan agar menyelesaikan beragam masalah yang ada di internal perusahaan asal tidak berdampak negatif terhadap keselamatan, . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
REPUTASI MASKAPAI
Seragam AirAsia Terlalu Seksi, Pemerintah Sarankan Sesuai Shariah

Bisnisnews.id - Seorang penumpang maskapai telah menyatakan rasa prihatinnya setelah mengaku bisa melihat payudara dan celana dalam pramugari. June Robertson asal New Zeland adalah penumpang yang sering terbang ke Malaysia. Tapi . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
REGULASI IMO
Kapal dan Pelabuhan Wajib Implementasikan ISPS Code

Bisnisnews.id - Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai, Capt. Jhonny R Silalahi menyebutkan sebanyak 348 fasilitas pelabuhan di Indonesia telah mengimplementasikan The International Ship and Port Facility Security (ISPS) . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
IPO
GMF AeroAsia Belum Menunjuk Investor Strategis

Bisnisnews.id - Direktur Utama GMF AeroAsia Iwan Juniarto, menjelaskan, hingga saat ini belum menunjuk investor strategis. Proses pemilihan masih dilakukan dan akan dibahas  dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Selasa, 23 Januari 2018
KONFLIK YERUSALEM
Al-Qaeda Serukan Serangan Ke Yahudi dan Amerika Di Dunia

Bisnisnews.id - Pemimpin senior Al Qaeda telah meminta umat Islam di dunia untuk bangkit dan membunuh orang-orang Yahudi dan Amerika sebagai tanggapan atas keputusan Presiden AS Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota . . .
Selengkapnya