Selasa, 24 April 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Metropolitan / Kriminal / Berita

KRIMINAL CYBER
Selasa, 01 Agustus 2017 17:25 WIB

Indonesia Deportasi 153 Warga China Terkait Penipuan 450 Juta Dolar


Polisi China mengawal sekelompok tersangka yang dideportasi dari Indonesia, saat mereka tiba di Beijing (11/6/2011). (Foto: STR / AFP)

Bisnisnews.id - Pemerintah akan mendeportasi 153 warga China yang ditangkap karena tuduhan terlibat dalam penipuan cyber jutaan dolar yang menargetkan pengusaha dan politisi kaya di China, kata polisi Selasa 1 Agustus.

Sindikat menjalankan operasi mereka dari luar negeri untuk menghindari deteksi pejabat China namun tidak menargetkan korban di negara tuan rumah. Mereka menghasilkan sekitar enam triliun rupiah (450 juta dolar) sejak beroperasi pada akhir tahun 2016, kata polisi Indonesia.

Mereka ditangkap menyusul masukan dari pemerintah China.

"Kami sedang melakukan penyelidikan intensif dan saat ini berkoordinasi dengan polisi China untuk mendeportasi mereka," kata juru bicara kepolisian nasional Rikwanto.

Kelompok yang berbasis di beberapa lokasi di seluruh Indonesia, menghubungi korban dan berpura-pura menjadi polisi atau petugas hukum China, berjanji untuk membantu menyelesaikan kasus hukum mereka dengan imbalan bantuan tunai, kata polisi di Jakarta.

Jaringan kriminal termasuk spesialis IT mengambil informasi tentang korban dan mengembangkan sistem komunikasi untuk menghubungi mereka, katanya.

Warga China ditangkap di Jakarta, kota Surabaya dan Bali dalam penggerebekan terpisah akhir pekan ini.

"Pelaku dan korbannya orang China. Kebetulan mereka beroperasi dari Indonesia," kata juru bicara kepolisian Jakarta Argo Yuwono.

Polisi sedang menyelidiki bagaimana beberapa tersangka Cina bisa memasuki Indonesia tanpa paspor yang sah. Penjahat cyber yang menargetkan korban di China telah semakin memanfaatkan kemajuan teknologi untuk beroperasi dari luar negeri, menyebar di Asia Tenggara dan sekitarnya dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan Juli, 44 orang dari China dan Taiwan ditangkap di Thailand karena diduga menjalankan penipuan telepon yang menipu 3 juta dolar dari sejumlah korban, terutama yang berbasis di China.

Kamboja mendeportasi 74 orang ke China karena dugaan kecurangan telekomunikasi, juga pada bulan Juli, menurut Xinhua.

Tahun lalu, 67 tersangka dideportasi dari Kenya ke China atas penyelidikan kecurangan. (marloft)

Baca Juga

 

Metropolitan  -  Senin, 23 April 2018
DESTINASI WISATA
Reaksi Disparbud DKI Soal Kegiatan Pangkalan Pasir di Sunda Kelapa

Bisnisnews.id - Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta,  Tinia  Budiati akui, Sunda Kelapa  di Tanjung Priok Jakarta Utara sebagai Pelabuhan heritage  dan menjadi salah satu destinasi Wisata bersejarah. . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Mohamed Salah Jadi Pemain Terbaik versi PFA

Bisnisnews.id – Pemain Liverpool Mohamed Salah sukses meraih gelar pemain terbaik versi Professional Fotballers Association (PFA) musim 207-2018.   Mohamed Salah berhak atas gelar ini karena telah berhasil mengungguli . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Pires Sebut Wenger Dinosaurus Terakhir

Bisnisnews.id – Legenda sepak bola Arsenal Robert Pires menyebut mantan pelatihnya Arsene Wenger sebagai sosok dinosaurus terakhir di era sepak bola zaman kini.   Pemain berkebangsaan Perancis tersebut mengatakan bahwa . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
CATUR
Kejar Rating, PB Percasi Gelar Turnamen Internasional

Bisnisnews.id – Pengurus Besar Persatuan Catur Seluruh Indonesia (PB Percasi) menggandeng produsen makanan nasional dalam menggelar JAPFA Grandmaster (GM) and Women Grandmaster (WGM) Chest Tournament 2018. Direktur Corporate . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
DESTINASI
Kirab Obor Asian Games Singgahi 18 Provinsi di Indonesia

Bisnisnews.id – Ketua INASGOC Erick Thohir mengatakan, Torch Relay atau kirab obor Asian Games 2018  akan dimanfaatkan secara maksimal sebagai ajang promosi destinasi-destinasi pariwisata, seni budaya serta berbagai . . .
Selengkapnya