Senin, 22 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Gaya Hidup / Kesehatan / Berita

VIRUS
Selasa, 15 Agustus 2017 17:33 WIB

Jemaah Haji Dianjurkan Ikuti Etika Kesehatan Dasar saat Bersin


Menkes Nila Moeloek menghimbau jemaah haji Indonesia untuk mewaspadai kemungkinan munculnya penyakit Mers-COV

Bisnisnews.id - Menteri Kesehatan Nila Moeloek menganjurkan agar jamaah haji Indonesia untuk mengikuti etika kesehatan dasar saat bersin atau batuk. Hal ini dalam rangka mewaspadai kemungkinan munculnya penyakit Mers-COV atau penyakit saluran pernapasan akibat virus yang bisa ditularkan oleh kelelawar dan unta.


"Jamaah haji disarankan memakai masker pelindung hidung dan mulut di tempat ramai, seperti Masjid Nabawi, Masjidil Haram dan tempat lainnya," kata Nila dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, seperti dilaporkan antaranews.com, beberapa hari lalu.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan M Subuh menjelaskan kasus Mers-COV secara sporadis tetap terjadi di Arab Saudi. Seringkali berupa infeksi nosokomial di kalangan petugas kesehatan pada fasilitas pelayanan kesehatan yang merawat pasien Mers-COV.

Namun Subuh mengingatkan agar tetap meningkatkan kewaspadaan dan kesiagaan meskipun belum terjadi penyebaran ke berbagai negara, dan belum ada laporan tentang jamaah dari luar Arab Saudi yang terinfeksi Mers-COV sejak 2012.

Kepala Pusat Kesehatan Haji Indonesia Eka Jusuf Singka meminta kepada seluruh petugas kesehatan haji di Arab Saudi untuk mengoptimalkan upaya promotif dan preventif kepada jamaah haji yang sudah berada di Makkah maupun yang masih di Madinah.

"Jamaah juga diharuskan mencuci tangan dengan sabun, terutama setelah berada di WC umum atau toilet umum. Jangan menggosok-gosokkan tangan ke mata atau hidung jika tangan belum dicuci dengan sabun," kata Eka.

Dia juga mengingatkan agar jemaah haji tidak berfoto-foto atau dekat-dekat dengan hewan unta, karena hewan tersebut juga dapat menjadi medium penularan virus Mers-COV.

Hingga saat ini seluruh pasien jamaah haji Indonesia yang dirujuk ke RSAS tidak ada yang terindikasi Mers-COV. (Gungde Ariwangsa)

Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
PENGANGGURAN
Ciptakan Entrepreuner, Facebook Latih 65,000 Orang Perancis

Bisnisnews.id - Facebook mengatakan pada hari Senin 22 Januari bahwa mereka akan melatih 65.000 orang Prancis dalam keterampilan digital secara gratis, untuk membantu wanita dan pengangguran memulai bisnisnya dan bisa kembali . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
DEMONSTRASI
PBB : Anti Presiden, Enam Tewas Di Kongo

Bisnisnews.id - Enam orang tewas di Republik Demokratik Kongo pada hari Minggu 21 Januari, kata PBB, karena pihak berwenang melarang demonstrasi terhadap Presiden Joseph Kabila. Saksi mata mengatakan pasukan keamanan melepaskan . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 21 Januari 2018
PROYEK CHANGI
Singapura Kenakan Pajak Tambahan Kepada Penumpang

Bisnisnews.id - Otoritas penerbangan sipil Singapura(CAAS)  berencana akan menaikan pajak 10 -15 dolar Singapura kepada para penumpang dari dan ke bandara Changi. Dana tambahan tersebut akan digunakan untuk membiayai perluasan . . .
Selengkapnya

 

Regulasi  -  Minggu, 21 Januari 2018
REGULASI
Sertifikasi Kapal Wajib Mencantumkan Bahasa Indonesia

Bisnisnews.id - Mulai 1 Februari 2018 Sertifikat Garis Muat Kapal berbendera Indonesia yang dikeluarkan Badan Klasifikasi Nasional maupun Asing, wajib mencantumkan format berbahasa Indonesia. Direktur Perkapalan dan Kepelautan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
MINYAK DUNIA
Arab Saudi Serukan Perpanjang Pemangkasan Produksi

Bisnisnews.id - Arab Saudi menyerukan hari Minggu 21 Januari untuk memperpanjang kerjasama antara produsen OPEC dan non-OPEC sampai lewat dari 2018. Seruan tersebut datang setelah harga minyak mencapai 70 dolar per barel berkat . . .
Selengkapnya