Jumat, 23 Februari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Industri / Penerbangan / Berita

PENERBANGAN
Kamis, 17 Agustus 2017 21:24 WIB

Ilmuwan Australia Klaim Temukan Lokasi Kecelakaan MH  370


David Griffin dengan flaperon Boeing 777 dan digunakan untuk tes arus (CSIRO)

Bisnisnews.id - Ilmuwan Australia memeriksa kembali empat gambar yang diambil oleh satelit Airbus Pleiades 1A sesaat dan mengidentifikasi 12 potongan puing yang mungkin berasal dari pesawat yang hilang dan juga 28 puing lainnya.

Organisasi Penelitian Ilmiah dan Industri Persemakmuran (CSIRO) melakukan uji coba menggunakan flaperon, komponen sayap pesawat yang menggabungkan fungsi flaps dan ailerons, yang terdampar di pulau Reunion untuk melihat bagaimana ia bergerak di perairan terbuka yang terkena arus angin dan samudra.

Laporan mereka menggunakan spesifikasi terbaru untuk memprediksi jalur puing-puing, dan menyimpulkan bahwa pencarian selama ini terlihat di tempat yang salah, padahal situs kecelakaan sebenarnya sangat dekat.

"Jika kita menemukan MH370, itu akan berkat semua data satelit ini, '' kata ilmuwan utama, David Griffin.

Garis putih di tengah peta menunjukkan kemungkinan lokasi kecelakaan MH370, tepat di luar area pencarian selama ini yang ditandai dengan garis magenta (CSIRO)

Kontak terakhir dengan penerbangan MH370 berlangsung pada pukul 1.19 pagi tanggal 8 Maret 2014, ketika Kapten Zaharie Shah mengatakan pada kontrol lalu lintas udara "Good Night Malaysian three-seven-zero".

Operasi penyelamatan udara dan laut diluncurkan di Laut Cina Selatan dan Teluk Thailand. Tapi seminggu setelah lenyap, perusahaan Inggris, Inmarsat, menunjukkan bahwa pesawat tersebut tetap terbang selama tujuh jam setelah kontak terakhir.

Peralatan di atas pesawat secara otomatis menanggapi serangkaian "ping" satelit yang memungkinkan penyidik ​​menentukan jalur pesawat terbang yaitu arah selatan melintasi Samudera Hindia ke daerah sebelah barat Australia, sebelum diperkirakan kehabisan bahan bakar dan jatuh. Inilah yang disebut Busur Ketujuh (Seventh Arc).

Laporan baru tersebut mengatakan, "Dimensi benda-benda ini sebanding dengan beberapa barang puing yang telah terdampar di pantai Afrika dan lokasinya di dekat busur ke-7."

"Jika setidaknya beberapa objek dalam gambar adalah potongan-potongan 9M-MRO, dari mana mereka hanyut dalam minggu-minggu antara hilangnya pesawat terbang dan pengambilan gambar?"

Laporan tersebut mengatakan bahwa lokasi 35.6S, 92.8E adalah lokasi kecelakaan, meskipun dua calon lainnya (34.7S, 92.6E dan 35.3S, 91.8E) telah diidentifikasi. Semua berada di luar area pencarian yang ditentukan oleh Biro Keselamatan Transportasi Australia.

Pencarian di dasar laut Samudera Hindia dimulai pada bulan September 2014, bermaksud untuk mengidentifikasi anomali yang bisa menjadi elemen yang lebih besar dari 777, seperti mesin dan landing gear.

Pada saat itu, Martin Dolan, Kepala Biro, mengatakan kepada The Independent bahwa dia memperkirakan akan pesawat ditemukan dalam waktu satu tahun, namun menambahkan tidak ada jaminan keberhasilan.

Pencarian dibatalkan setelah mengais area seluas hampir 50.000 mil persegi, hampir sebesar Inggris. (marloft)

Baca Juga

 

Internasional  -  Jumat, 23 Februari 2018
INDEKS KORUPSI
Peringkat 96, Indonesia Masih Masuk Kategori Negara Korup

Bisnisnews.id - Transparency International merilis Indeks Persepsi Korupsi 2017  dan hasil penemuannya adalah sebagian besar negara di dunia hanya membuat sedikit atau tidak ada kemajuan dalam mengakhiri korupsi. Indonesia . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Jumat, 23 Februari 2018
EXPO
Kemenpora Pamerkan Industri Olahraga di Kemenkeu

Bisnisnews.id – Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) ikut berpatisipasi pada Pameran Capain Kinerja Kementerian dan Lembaga yang di gelar di Kantor Kementeria Keuangan (Kemenkeu), Jakarta, Kamis (22/2/2018). Pada . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Kamis, 22 Februari 2018
Jurgen Klopp Ingin Kembali ke Era Bill Shankly

Bisnisnews.id – Pelatih Liverpool Jurgen Klopp mengatakan, klub yang dilatihnya tersebut sarat akan sejarah yang besar dan pelatih-pelatih hebat di masa lampau salah satunya, Klopp menyebut Liverpool era Bill Shankly sebagai . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Kamis, 22 Februari 2018
KLUB BOLA
AC Milan Bangkrut, Bos Asal Tiongkok Yonghong Li Teriak

Bisnisnews.id – Pemilik AC Milan Yonghong Li akhirnya buka suara dan membantah semua kabar yang menyebutkan bahwa dirinya mengalami masalah finansial dan jatuh bangkrut, Rabu (22/2/2010). Sebelumnya, keuangan Li disebut  . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Kamis, 22 Februari 2018
ASIAN GAMES
Asian Games 2018 Akan Diliput 2000 Wartawan

Bisnisnews.id – Buka hanya ribuan atlet dan ofisial yang bakal menyerbu Palembang, tapi awak media juga akan membanjiri Bumi Sriwijaya guna meliput perhelatan Asian Games 2018 mendatang. Diperkirakan 2.000 wartawan akan . . .
Selengkapnya