Sabtu, 16 Desember 2017

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / Berita

HUTANG INFRASTRUKTUR
Sabtu, 18 November 2017 08:44 WIB

Kendalikan Resiko, China Terapkan Kebijakan Bank Baru


Investasi yang didorong hutang telah mendukung pertumbuhan ekonomi yang pesat, namun ada kekhawatiran luas bahwa kredit bertahun-tahun dapat menyebabkan krisis keuangan dengan implikasi global.

Bisnisnews.id - China telah menetapkan kebijakan baru untuk mengurangi risiko pada bank-bank, meningkatkan pengawasan sistem keuangan negara tersebut karena Beijing berupaya mengatasi krisis utang yang mengancam.

Untuk pertama kalinya, China Banking Regulatory Commission (CBRC) akan memberlakukan peraturan khusus yang dirancang untuk mengurangi risiko keuangan di tiga bank yang ditugaskan mendanai proyek di Beijing dan mendukung perusahaan China di luar negeri.

Aturan yang dikeluarkan pada hari Rabu (15/11/2017), termasuk mekanisme untuk memastikan mereka tidak meminjamkan uang lebih banyak daripada kesanggupan dan juga ketentuan tata kelola perusahaan.

Aturan baru tersebut muncul saat Beijing menghadapi imbas hutang yang menurut beberapa analis mengancam stabilitas ekonomi China. (marloft)

Tiga bank: Bank Pembangunan China, Bank Ekspor-Impor China dan Bank Pembangunan Pertanian China memiliki aset 3,8 triliun dolar pada akhir September, menurut kantor berita Xinhua.

Itu membuat mereka kira-kira sebesar bank milik negara terbesar, Bank Industri dan Komersial China.

Peraturan khusus tersebut akan memperkuat pengendalian risiko dan memastikan operasi aman dan stabil, kata juru bicara CBRC, mencatat bahwa kreditur telah berkonsultasi dengan mereka.

Kebijakan Bank-bank menonjol dalam proyek One Belt, One Road milik Presiden Xi Jinping yang menurut China akan menginvestasikan 1 triliun dolar di negara-negara Asia dan Eropa untuk menghidupkan kembali rute perdagangan kuno dengan jaringan rel dan maritim yang besar.

Beberapa proyek telah menghadapi angin ribut dan kritikus mengatakan bahwa inisiatif tersebut menimbang beberapa negara dengan hutang yang sulit terbayar.

Bank-bank kebijakan telah mengucurkan pinjaman 1,42 triliun ke One Belt, One Road pada September, menurut Xinhua.

Kepemimpinan China sedang berjuang dengan bengkaknya hutang dengan Moody's dan Standard & Poor's menurunkan peringkat sovereign mereka.

Investasi yang didorong hutang telah mendukung pertumbuhan ekonomi yang pesat, namun ada kekhawatiran luas bahwa kredit bertahun-tahun dapat menyebabkan krisis keuangan dengan implikasi global. (marloft)

Baca Juga

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
KECAMAN UNIVERSAL
Kontroversi Yerusalem, 4 Warga Palestina Terbunuh

Bisnisnews.id - Empat orang Palestina tewas dan ratusan lainnya terluka pada hari Jumat 15 Desember dalam bentrokan dengan pasukan Israel, saat puluhan ribu orang berdemonstrasi menentang pengakuan Washington terhadap Yerusalem . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
KECAMAN UNIVERSAL
Konflik Yerusalem Reda, AS Rencanakan Perdamaian Timur Tengah

Gedung Putih akan memperbarui upaya untuk mencapai kesepakatan damai Israel-Palestina, kata beberapa pejabat pada hari Jumat 15 Desember. Pejabat senior pemerintah mengatakan upaya untuk mendorong proses akan dihidupkan kembali . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
AFRIKA SELATAN
ANC Pilih Pemimpin Gantikan Jacob Zuma

Bisnisnews.id - Kongres Nasional Afrika (ANC) di Afrika Selatan sedang bersiap untuk memilih pemimpin partai baru untuk menggantikan Presiden Jacob Zuma. Kandidat utamanya adalah wakil presiden saat ini, Cyril Ramaphosa, dan mantan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
PERU
Skandal Odebrecht: Presiden Kuczynski Hadapi Pemakzulan

Bisnisnews.id - Partai politik di Kongres Peru telah mengajukan sebuah mosi pemakzulan terhadap Presiden Pedro Pablo Kuczynski. Dia telah dituduh menerima pembayaran ilegal oleh perusahaan konstruksi Brasil, Odebrecht. Mosi yang . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Sabtu, 16 Desember 2017
BENCANA ALAM
Badai Kai-Tak Sambangi Filipina, 3 Nelayan Hilang Puluhan Ribu Mengungsi

Bisnisnews.id - Puluhan ribu orang terdampar karena banjir dan tiga nelayan hilang Sabtu 16 Desember saat Badai Tropis Kai-Tak mengarah ke timur Filipina, kata beberapa pejabat. Badai Kai-Tak berhembus hingga 100 kilometer per . . .
Selengkapnya