Selasa, 23 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Industri / Perbankan / Berita

PENERBANGAN
Selasa, 28 November 2017 14:34 WIB

AirNav Waspadai Siklon Tropis Cempaka



Bisnisnews.id - Siklon tropis cempaka yang berada pada lintas Selatan Jawa akan menggiring abu vulkanik ke jalur penerbangan. Cuaca buruk itu diperkirakan berlangaung hingga empat hari.

Direktur Operasi AirNav Indonesia, Wisnu Darjono menjelaskan dengan adanya siklon Tropis Cempaka di wilayah perairan sebelah selatan Jawa Tengah akan mengakibatkan perubahan pola cuaca di sekitar lintasannya termasuk angin kencang hingga 30 knot.

"Siklon tropis cempaka, mengakibatkan angin di atas Bali berbelok ke arah Selatan, sehingga abu vulkanik menutupi jalur pemanduan lalu lintas pesawat udara dan  ruang udara di atas bandara I Gusti Ngurah Rai," kata Wisnu  Rabu (28/11/2017).

Berdasarkan infk BMKG, keadaan penyebaran abu vulkanik akibat siklon tropis cempaka dapat berlangsung selama dua hingga empat hari ke depan.

Pemanduan lalu lintas penerbangan dilakukan sesuai SOP dan menghindari area sebaran abu vulkanik sesuai contingency plan. Selain itu, evaluasi status bandara baik pembukaan maupun penutupan akan dilaksanakan secara terpadu dengan instansi.

Data yang masuk sementara ini terdapat 419 penerbangan dengan 5 jalur penerbangan domestik dan 6 jalur pen-erbangan internasional yang terkena dampak dari penutupan ini,” paparnya.

Adapun rincian 419 penerbangan tersebut antara lain 84 kedatangan penerbangan internasional, 92 keberangakatan penerbangan internasional, 120 kedatangan penerbangan domestik dan 114 keberangkatan penerbangan domestik.

Sementara itu bandar udara alternatif untuk pengalihan pendaratan berdasarkan ketersediaan parking stand hingga siang ini adalah Bandar Udara Sultan Hasanuddin Ujung Pandang (2 Wide Body (WB), 3 Narrow Body (NB)), Bandar Udara Praya Lombok (4 NB dan 3 ATR), Bandar Udara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan (4 NB), Bandar Udara Adisutjipto Yogyakarta (1 NB dan 1 ATR), Bandar Udara Juanda Surabaya (4 WB dan 4 NB), Bandar Udara Ahmad Yani Semarang (1 NB dan 2 ATR),  Bandar Udara El Tari Kupang ( 1 NB dan 3 NB), dan Bandar Udara Sam Ratulangi Manado (2 NB dan 3 NB).  (Syam S)

Baca Juga

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
HUBUNGAN INDUSTRIAL
Dirjen Hubud Sikapi Kemelut Manajemen Garuda Vs APG dan Sekarga,

Bisnisnews.id - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengingatkan para operator penerbangan agar menyelesaikan beragam masalah yang ada di internal perusahaan asal tidak berdampak negatif terhadap keselamatan, . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
REPUTASI MASKAPAI
Seragam AirAsia Terlalu Seksi, Pemerintah Sarankan Sesuai Shariah

Bisnisnews.id - Seorang penumpang maskapai telah menyatakan rasa prihatinnya setelah mengaku bisa melihat payudara dan celana dalam pramugari. June Robertson asal New Zeland adalah penumpang yang sering terbang ke Malaysia. Tapi . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
REGULASI IMO
Kapal dan Pelabuhan Wajib Implementasikan ISPS Code

Bisnisnews.id - Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai, Capt. Jhonny R Silalahi menyebutkan sebanyak 348 fasilitas pelabuhan di Indonesia telah mengimplementasikan The International Ship and Port Facility Security (ISPS) . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
IPO
GMF AeroAsia Belum Menunjuk Investor Strategis

Bisnisnews.id - Direktur Utama GMF AeroAsia Iwan Juniarto, menjelaskan, hingga saat ini belum menunjuk investor strategis. Proses pemilihan masih dilakukan dan akan dibahas  dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Selasa, 23 Januari 2018
KONFLIK YERUSALEM
Al-Qaeda Serukan Serangan Ke Yahudi dan Amerika Di Dunia

Bisnisnews.id - Pemimpin senior Al Qaeda telah meminta umat Islam di dunia untuk bangkit dan membunuh orang-orang Yahudi dan Amerika sebagai tanggapan atas keputusan Presiden AS Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota . . .
Selengkapnya