Selasa, 24 April 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Gaya Hidup / Berita

PSIKOLOGI MEDSOS
Rabu, 13 Desember 2017 18:54 WIB

Facebook Serang Balik Pernyataan Mantan Eksekutifnya


Chamath Palihapitiya (BBC)

Bisnisnews.id - Facebook telah menanggapi mantan eksekutif yang mengatakan bahwa jejaring sosial, dan layanan lainnya yang serupa telah merobek masyarakat secara terpisah.

Chamath Palihapitiya membuat komentar bulan lalu namun beredar secara online pada hari Senin 11 Desember.

Facebook mengeluarkan sebuah pernyataan untuk membela diri.

Seorang juru bicara mengatakan Palihapitiya tidak bekerja di Facebook selama lebih dari enam tahun.

"Ketika Chamath berada di Facebook, kami fokus untuk membangun pengalaman media sosial baru dan mengembangkan Facebook di seluruh dunia. Facebook adalah perusahaan yang sangat berbeda saat itu dan saat kami tumbuh, kami telah menyadari bagaimana tanggung jawab kami juga berkembang."

Palihapitiya, yang merupakan wakil presiden Facebook untuk pertumbuhan pengguna, sekarang adalah seorang kapitalis ventura terkemuka.

Dia adalah anggota terbaru dari suara yang khawatir tentang dampak sebenarnya dari budaya "sejenis" yaitu perasaan bahwa terlalu banyak orang beralih ke jejaring sosial untuk validasi dan kebahagiaan.

"Kami telah menciptakan alat yang merobek struktur sosial dari bagaimana seharusnya masyarakat bekerja," kata Palihapitiya.

Dia tidak sendiri. Sean Parker, presiden pertama Facebook dan arsitek dari banyak pengembangan komersial di awalnya, baru-baru ini menyatakan penyesalannya tentang peran yang dimainkannya dalam sejarah Facebook.

"Tuhan tahu apa yang dilakukannya terhadap otak anak-anak kita," katanya kepada Mike Allen dari situs berita AS Axios.

"Kami mengambil peran kami dengan sangat serius dan kami bekerja keras untuk memperbaiki," pernyataan Facebook berlanjut.

"Kami telah melakukan banyak pekerjaan dan penelitian dengan para ahli dan akademisi luar untuk memahami dampak layanan kami terhadap kesejahteraan, dan kami menggunakannya untuk menginformasikan pengembangan produk kami."

"Kami juga melakukan investasi signifikan lebih banyak pada orang, teknologi dan proses, dan seperti yang Mark Zuckerberg katakan, kami bersedia mengurangi profitabilitas kami untuk memastikan investasi yang tepat dilakukan."

Terlepas dari tokoh-tokoh terkemuka yang menyuarakan keprihatinan mereka, strategi bisnis Facebook terus berlanjut.

Pekan lalu meluncurkan Messenger Kids, aplikasi pertamanya untuk anak-anak di bawah usia 13 tahun, sebuah kelompok yang sebelumnya tidak diizinkan secara resmi di Facebook (walaupun banyak yang sering menyalah gunakan)

Peluncuran Messenger Kids bertujuan untuk melindungi anak-anak secara online. Namun, sekretaris kesehatan Inggris Jeremy Hunt men-tweet: "Tolong jauhi anak-anak saya, Facebook dan bertindaklah secara bertanggung jawab." (marloft)

Baca Juga

 

Industri  -  Selasa, 24 April 2018
TRANSPORTASI UDARA
Bandara Jenderal Soedirman Ditargetkan Selesai 2019

Bisnisnews.id  - Dirjen Perhubungan Udara  Agus Santoso mengatakan,  Bandara Jenderal Besar Soedirman yang terletak di kawasan pangkalan TNI AU Wirasaba Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah sangat strategis karena . . .
Selengkapnya

 

Metropolitan  -  Senin, 23 April 2018
DESTINASI WISATA
Reaksi Disparbud DKI Soal Kegiatan Pangkalan Pasir di Sunda Kelapa

Bisnisnews.id - Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta,  Tinia  Budiati akui, Sunda Kelapa  di Tanjung Priok Jakarta Utara sebagai Pelabuhan heritage  dan menjadi salah satu destinasi Wisata bersejarah. . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Mohamed Salah Jadi Pemain Terbaik versi PFA

Bisnisnews.id – Pemain Liverpool Mohamed Salah sukses meraih gelar pemain terbaik versi Professional Fotballers Association (PFA) musim 207-2018.   Mohamed Salah berhak atas gelar ini karena telah berhasil mengungguli . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Pires Sebut Wenger Dinosaurus Terakhir

Bisnisnews.id – Legenda sepak bola Arsenal Robert Pires menyebut mantan pelatihnya Arsene Wenger sebagai sosok dinosaurus terakhir di era sepak bola zaman kini.   Pemain berkebangsaan Perancis tersebut mengatakan bahwa . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
CATUR
Kejar Rating, PB Percasi Gelar Turnamen Internasional

Bisnisnews.id – Pengurus Besar Persatuan Catur Seluruh Indonesia (PB Percasi) menggandeng produsen makanan nasional dalam menggelar JAPFA Grandmaster (GM) and Women Grandmaster (WGM) Chest Tournament 2018. Direktur Corporate . . .
Selengkapnya