Rabu, 24 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Opini / Berita

ISIS
Sabtu, 16 Desember 2017 15:41 WIB

Apa Yang Terjadi Dengan 40 Ribu Pejuang Asing?


Jatuhnya benteng ISIS di Raqa mungkin telah mengirim ribuan pejuang asing melarikan diri ke negara lain, di mana mereka akan terus menimbulkan ancaman. (AFP)

Bisnisnews.id - Diperkirakan 40.000 orang melakukan perjalanan dari seluruh dunia untuk ISIS saat wilayah tersebut menduduki Suriah dan Irak serta mengumumkan kekhalifahan pada tahun 2014.

Beberapa ratus diyakini masih berjuang saat ISIS kehilangan sebagian besar wilayahnya karena pasukan koalisi Suriah dan Irak yang didukung Barat.

Tapi apa yang terjadi dengan yang lain?

Ribuan orang terbunuh dalam pertempuran sengit, namun para ahli AS percaya bahwa banyak yang bertahan akan menimbulkan ancaman berat.

"Masalahnya adalah: berapa banyak yang telah meninggal? Masih ada yang mau bertarung? Berapa banyak yang telah pergi ke tempat lain untuk bertarung?" kata Seth Jones, direktur Pusat Kebijakan Keamanan dan Pertahanan Internasional di Rand Corporation.

"Berapa banyak yang telah menyerah? Saya pikir kita tidak memiliki jawaban yang bagus."

Kelompok kontra-terorisme internasional berusaha keras untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Di Prancis, kata pejabat, sekitar 1.700 orang pergi ke Irak dan Suriah sejak tahun 2013 untuk bergabung dengan ISIS. Dari mereka, 400 sampai 450 telah terbunuh, dan 250 kembali ke Prancis.

Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan pada tanggal 8 Desember bahwa sekitar 500 masih berada di Irak-Suriah, dan mereka sekarang sangat sulit untuk kembali ke Prancis.

Tapi 500 lainnya yang keberadaannya tidak diketahui, banyak dari mereka memiliki keterampilan perang, memegang senjata dan membuat bom.

Spesialis terorisme Bruce Hoffman dari Universitas Georgetown memperkirakan bahwa ribuan telah lolos dari zona perang.

"Hari ini, beberapa di antaranya kemungkinan besar di Balkan, menunggu kesempatan untuk menyusup ke seluruh Eropa," katanya.

Beberapa telah melakukan perjalanan ke front jihad lainnya, menurut Thomas Sanderson, dari Proyek Pengembangan Transnasional dan Studi Internasional.

Misalnya, katanya, setidaknya 80 pejuang IS dari Maroko, Rusia, Arab Saudi dan Yaman telah bergabung sejak bulan Mei dengan gerilyawan ISIS Abu Sayyaf yang memberontak melawan pemerintah di Filipina selatan.

Penduduk lokal di provinsi Jowzjan, Afghanistan utara, mengatakan kepada AFP bahwa veteran IS berbahasa Italia, dari Prancis atau negara-negara Afrika utara, baru-baru ini mendirikan kemah di sana.

Dan pejuang asing juga pergi ke zona konflik lain di Afrika utara, seperti Libya, Somalia, Yaman dan tempat-tempat lain dimana kelompok jihad seperti ISIS melakukan pemberontakan kekerasan.

Kekalahan ISIS di medan perang di Suriah dan Irak tidak menutup jalur pelarian. Pejuang ISIS bisa berbaur dengan pengungsi sipil atau menyuap menyelinap masuk ke Turki.

Banyak yang tidak punya banyak pilihan selain terus berjuang. Mereka tidak pernah memiliki rencana untuk kembali ke negara asal mereka, di mana mereka menghadapi hukuman penjara dalam banyak kasus, menurut Jones.

"Bagi banyak orang, ini adalah perjalanan satu arah. Mereka ingin hidup dalam kekhalifahan, secara permanen, jadi kita tidak melihat langkah mundur sama sekali." (marloft)

Baca Juga

 

Nasional  -  Rabu, 24 Januari 2018
PILKADA
KPK dan Polri Akan Menangkap Pelaku Money Politic

Bisnisnews.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama Polri siap menangkap kandidat yang maju Pilkada menggunakan praktik politik uang untuk mendapatkan dukungan suara. "Kalau Ada kandidat menawarkan uang dalam pemilihan . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Rabu, 24 Januari 2018
KORUPSI
Penyidik KPK Terus Mendalami Kasus Dugaan Korupsi di Dinas PU Papua

Bisnisnews.id - Kasus dugaan korupsi pejabat Dinas PU Papua pada proyek pembangunan jalan Kemiri-Depapre sepanjang 24 km yanng telah menyeret dua tersangka DM dan MK terus didalami Penyidik Komisi pembertasan Korupsi (KPK). Sebanyak . . .
Selengkapnya

 

Metropolitan  -  Rabu, 24 Januari 2018
KEJAHATAN
Seorang Istri Menjual Suaminya Seharga Rp 500 Ribu

Bisnisnews.id - Peristiwa langka, wanita bernisisial VR, warga Jalan Tambak Wedi Baru, Surabaya Jawa Timur menjual suaminya kepada pria hidung belang senilai Rp 500 ribu dengan alasan ekonomi. Transaksi penjualan yang akhirnya . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Rabu, 24 Januari 2018
BILATERAL
Menko Polhukam Lakukan Pertemuan Dengan Menhan AS

Bisnisnews.id - Menteri Pertahanan Amerika Serikat James Mattis lakukan pertemuan khusus dengan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto, di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Selasa . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
HUBUNGAN INDUSTRIAL
Dirjen Hubud Sikapi Kemelut Manajemen Garuda Vs APG dan Sekarga,

Bisnisnews.id - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengingatkan para operator penerbangan agar menyelesaikan beragam masalah yang ada di internal perusahaan asal tidak berdampak negatif terhadap keselamatan, . . .
Selengkapnya