Selasa, 24 April 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Opini / Berita

ISIS
Sabtu, 16 Desember 2017 15:41 WIB

Apa Yang Terjadi Dengan 40 Ribu Pejuang Asing?


Jatuhnya benteng ISIS di Raqa mungkin telah mengirim ribuan pejuang asing melarikan diri ke negara lain, di mana mereka akan terus menimbulkan ancaman. (AFP)

Bisnisnews.id - Diperkirakan 40.000 orang melakukan perjalanan dari seluruh dunia untuk ISIS saat wilayah tersebut menduduki Suriah dan Irak serta mengumumkan kekhalifahan pada tahun 2014.

Beberapa ratus diyakini masih berjuang saat ISIS kehilangan sebagian besar wilayahnya karena pasukan koalisi Suriah dan Irak yang didukung Barat.

Tapi apa yang terjadi dengan yang lain?

Ribuan orang terbunuh dalam pertempuran sengit, namun para ahli AS percaya bahwa banyak yang bertahan akan menimbulkan ancaman berat.

"Masalahnya adalah: berapa banyak yang telah meninggal? Masih ada yang mau bertarung? Berapa banyak yang telah pergi ke tempat lain untuk bertarung?" kata Seth Jones, direktur Pusat Kebijakan Keamanan dan Pertahanan Internasional di Rand Corporation.

"Berapa banyak yang telah menyerah? Saya pikir kita tidak memiliki jawaban yang bagus."

Kelompok kontra-terorisme internasional berusaha keras untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Di Prancis, kata pejabat, sekitar 1.700 orang pergi ke Irak dan Suriah sejak tahun 2013 untuk bergabung dengan ISIS. Dari mereka, 400 sampai 450 telah terbunuh, dan 250 kembali ke Prancis.

Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan pada tanggal 8 Desember bahwa sekitar 500 masih berada di Irak-Suriah, dan mereka sekarang sangat sulit untuk kembali ke Prancis.

Tapi 500 lainnya yang keberadaannya tidak diketahui, banyak dari mereka memiliki keterampilan perang, memegang senjata dan membuat bom.

Spesialis terorisme Bruce Hoffman dari Universitas Georgetown memperkirakan bahwa ribuan telah lolos dari zona perang.

"Hari ini, beberapa di antaranya kemungkinan besar di Balkan, menunggu kesempatan untuk menyusup ke seluruh Eropa," katanya.

Beberapa telah melakukan perjalanan ke front jihad lainnya, menurut Thomas Sanderson, dari Proyek Pengembangan Transnasional dan Studi Internasional.

Misalnya, katanya, setidaknya 80 pejuang IS dari Maroko, Rusia, Arab Saudi dan Yaman telah bergabung sejak bulan Mei dengan gerilyawan ISIS Abu Sayyaf yang memberontak melawan pemerintah di Filipina selatan.

Penduduk lokal di provinsi Jowzjan, Afghanistan utara, mengatakan kepada AFP bahwa veteran IS berbahasa Italia, dari Prancis atau negara-negara Afrika utara, baru-baru ini mendirikan kemah di sana.

Dan pejuang asing juga pergi ke zona konflik lain di Afrika utara, seperti Libya, Somalia, Yaman dan tempat-tempat lain dimana kelompok jihad seperti ISIS melakukan pemberontakan kekerasan.

Kekalahan ISIS di medan perang di Suriah dan Irak tidak menutup jalur pelarian. Pejuang ISIS bisa berbaur dengan pengungsi sipil atau menyuap menyelinap masuk ke Turki.

Banyak yang tidak punya banyak pilihan selain terus berjuang. Mereka tidak pernah memiliki rencana untuk kembali ke negara asal mereka, di mana mereka menghadapi hukuman penjara dalam banyak kasus, menurut Jones.

"Bagi banyak orang, ini adalah perjalanan satu arah. Mereka ingin hidup dalam kekhalifahan, secara permanen, jadi kita tidak melihat langkah mundur sama sekali." (marloft)

Baca Juga

 

Metropolitan  -  Senin, 23 April 2018
DESTINASI WISATA
Reaksi Disparbud DKI Soal Kegiatan Pangkalan Pasir di Sunda Kelapa

Bisnisnews.id - Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta,  Tinia  Budiati akui, Sunda Kelapa  di Tanjung Priok Jakarta Utara sebagai Pelabuhan heritage  dan menjadi salah satu destinasi Wisata bersejarah. . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Mohamed Salah Jadi Pemain Terbaik versi PFA

Bisnisnews.id – Pemain Liverpool Mohamed Salah sukses meraih gelar pemain terbaik versi Professional Fotballers Association (PFA) musim 207-2018.   Mohamed Salah berhak atas gelar ini karena telah berhasil mengungguli . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Pires Sebut Wenger Dinosaurus Terakhir

Bisnisnews.id – Legenda sepak bola Arsenal Robert Pires menyebut mantan pelatihnya Arsene Wenger sebagai sosok dinosaurus terakhir di era sepak bola zaman kini.   Pemain berkebangsaan Perancis tersebut mengatakan bahwa . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
CATUR
Kejar Rating, PB Percasi Gelar Turnamen Internasional

Bisnisnews.id – Pengurus Besar Persatuan Catur Seluruh Indonesia (PB Percasi) menggandeng produsen makanan nasional dalam menggelar JAPFA Grandmaster (GM) and Women Grandmaster (WGM) Chest Tournament 2018. Direktur Corporate . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
DESTINASI
Kirab Obor Asian Games Singgahi 18 Provinsi di Indonesia

Bisnisnews.id – Ketua INASGOC Erick Thohir mengatakan, Torch Relay atau kirab obor Asian Games 2018  akan dimanfaatkan secara maksimal sebagai ajang promosi destinasi-destinasi pariwisata, seni budaya serta berbagai . . .
Selengkapnya