Senin, 22 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Industri / Penerbangan / Berita

MUDIK NATARU
Sabtu, 06 Januari 2018 14:32 WIB

Extra Flight Tengah Malam Makin Diminati


Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso (kanan) didampingi Dirut AirNav optimis, extra flight tengah malam makin diminati. Ini dilihat dari trend pertumbuhan arus mudik. (dok BN)

Bisnisnews.id  -  Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mencatat extra flight selama arus mudik  dan balik liburan Natal 2017 dan Tahun Baru 2018 (NATARU) hingga H+4  penerbangan domestik terealisasi 74,55 persen yaitu 779 penerbangan dari 1.045 penerbangan ekstra yang direncanakan.

Sedangkan extra flight penerbangan internasional terealisasi 98,61 persen. Yaitu 71 penerbangan ekstra yang terealisasi dari 72 penerbangan ekstra yang direncanakan.

Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso menyambut baik realisasi extra flight tersebut. Hal ini menandakan bahwa penyelenggaraan penerbangan ternyata juga bisa dilakukan di waktu-waktu yang dianggap tidak favorit dan tetap diminati penumpang.

Jika hal tersebut bisa tetap dilaksanakan di luar waktu peak season, tentu bisa mengurangi beban operasional bandara pada jam-jam sibuk. Dan dengan demikian keselamatan penerbangan juga bisa semakin ditingkatkan.

Laporan Pos Koordinasi Direktorat Jenderal Perhubungan memasuki H+4 (Jumat, 4 Januari 2018), arus penumpang penerbangan domestik Nataru 2017/2018 secara total (H-7 s d H+3) mengalami kenaikan 7,8 persen dibandingkan tahun lalu.

Jumlah penumpang yang berangkat  tahun ini di 35 bandara yang dipantau mencapai 5.219.821 penumpang, sedangkan tahun lalu adalah 4.838.132 penumpang.

Sementara untuk penerbangan internasional turun 1,72 persen yaitu dari 829.251  penumpang tahun lalu menjadi 815.003 penumpng tahun ini dari 7 bandara internasional yang dipantau.

'Extra Flight itu dilakukan di jam-jam yang dianggap tidak favorit bagi penumpang, seperti di siang tengah hari atau malam dini hari dan ternyata tetap diminati, terlepas bahwa saat ini adalah peak season," kata Agus Sabtu (6/1/2018) di Jakarta.

Jika penerbangan di waktu-waktu tersebut  juga dilaksanakan di luar peak season oleh maskapai penerbangan, lanjut Dirjen Agus, tentu slot penerbangan akan bisa disebar lebih merata.

"Dengan demikian beban kerja pengatur penerbangan juga bisa lebih diratakan dan lebih ringan karena konsentrasi pengontrolan bisa diratakan. Hal tersebut sangat berarti untuk lebih meningkatkan keselamatan penerbangan," ujar Agus Santoso.

Tantangan dalam hal pengaturan slot time penerbangan adalah keinginan maskapai dan penumpang untuk melakukan operasional pada jam-jam tertentu yang sering disebut peak hour atau golden time. Yaitu pada pagi hari antara pukul 06.00 – 09.00 dan sore hari antara pukul 16.00 – 17.00.

"Operasional extra flight saat peak season sangat bagus untuk dijadikan bahan pelajaran bagi para penyelenggara penerbangan dan masyarakat untuk lebih bisa mengatur waktu penerbangan sehingga lebih merata setiap harinya. Dengan demikian keselamatan, keamanan dan kenyamanan penerbangan juga bisa lebih ditingkatkan," jelas Agus.(Syam S)

Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
PENGANGGURAN
Ciptakan Entrepreuner, Facebook Latih 65,000 Orang Perancis

Bisnisnews.id - Facebook mengatakan pada hari Senin 22 Januari bahwa mereka akan melatih 65.000 orang Prancis dalam keterampilan digital secara gratis, untuk membantu wanita dan pengangguran memulai bisnisnya dan bisa kembali . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
DEMONSTRASI
PBB : Anti Presiden, Enam Tewas Di Kongo

Bisnisnews.id - Enam orang tewas di Republik Demokratik Kongo pada hari Minggu 21 Januari, kata PBB, karena pihak berwenang melarang demonstrasi terhadap Presiden Joseph Kabila. Saksi mata mengatakan pasukan keamanan melepaskan . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 21 Januari 2018
PROYEK CHANGI
Singapura Kenakan Pajak Tambahan Kepada Penumpang

Bisnisnews.id - Otoritas penerbangan sipil Singapura(CAAS)  berencana akan menaikan pajak 10 -15 dolar Singapura kepada para penumpang dari dan ke bandara Changi. Dana tambahan tersebut akan digunakan untuk membiayai perluasan . . .
Selengkapnya

 

Regulasi  -  Minggu, 21 Januari 2018
REGULASI
Sertifikasi Kapal Wajib Mencantumkan Bahasa Indonesia

Bisnisnews.id - Mulai 1 Februari 2018 Sertifikat Garis Muat Kapal berbendera Indonesia yang dikeluarkan Badan Klasifikasi Nasional maupun Asing, wajib mencantumkan format berbahasa Indonesia. Direktur Perkapalan dan Kepelautan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
MINYAK DUNIA
Arab Saudi Serukan Perpanjang Pemangkasan Produksi

Bisnisnews.id - Arab Saudi menyerukan hari Minggu 21 Januari untuk memperpanjang kerjasama antara produsen OPEC dan non-OPEC sampai lewat dari 2018. Seruan tersebut datang setelah harga minyak mencapai 70 dolar per barel berkat . . .
Selengkapnya