Selasa, 24 April 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / Berita

KORUPSI VIETNAM
Senin, 08 Januari 2018 17:21 WIB

Mantan Kepala BUMN Minyak Terancam Hukuman Mati


Mantan eksekutif perusahaan BUMN minyak Trinh Xuan Thanh yang diculik dari Jerman telah diadili di pengadilan anti-korupsi Vietnam (AFP)

Bisnisnews.id - Pengadilan korupsi mantan eksekutif minyak dari Vietnam yang diduga diculik dari Jerman dibuka pada hari Senin 8 Januari, ini kasus berprofil tinggi yang dapat membawa hukuman mati.

Pemerintah komunis Vietnam telah memulai kampanye anti-korupsi, yang menurut pengamat didorong secara politis dan meniru tindakan keras korupsi dari negara China.

Sejumlah mantan pejabat, bankir dan eksekutif negara telah ditangkap atau dipenjara, termasuk bankir senior yang telah dijatuhi hukuman mati.

Pada hari Senin sebuah pengadilan di Hanoi mengatakan bahwa mereka telah memulai persidangan melawan Trinh Xuan Thanh, mantan kepala BUMN Konstruksi PetroVietnam, karena tuduhan salah urus dan penggelapan uang.

Thanh hadir di hadapan pengadilan bersama mantan anggota komite politik Dinh La Thang dan 20 pejabat senior lainnya.

Mereka dituduh menyebabkan kerugian negara sebesar 5,2 juta dolar dalam investasi PetroVietnam untuk pembangunan pembangkit listrik termal.

Pihak berwenang Jerman mengatakan Thanh diculik dari sebuah taman di Berlin pada bulan Juli dan telah mengecamnya sebagai pelanggaran skandal kedaulatan.

Vietnam menyangkal penculikan tersebut dan menegaskan bahwa buronan Thanh telah kembali dengan sukarela untuk menghadapi dakwaan tersebut.

"Ini adalah kasus yang sangat serius, menarik perhatian publik luas," kata pengumuman online Pengadilan Rakyat Hanoi, menambahkan bahwa semua terdakwa memegang jabatan penting di institusi-institusi milik negara.

Setelah menjalani percobaan dua minggu, Thang dan Thanh bisa menghadapi 20 tahun penjara.

Selain itu Thanh menghadapi tuduhan penggelapan, yang bisa membawa hukuman mati.

Dalam kasus terkait, pekan lalu Singapura mendeportasi petugas intelijen Vietnam yang buron Phan Van Anh Vu, yang memegang pangkat senior di kepolisian rahasia.

Vu mencoba mencari suaka di Jerman, kata pengacaranya, dengan alasan dia mungkin memiliki informasi tentang penculikan Thanh di Jerman.

Di Ho Chi Minh, persidangan 46 orang termasuk mantan konglomerat perbankan Pham Cong Danh dan Tram Be juga dimulai pada hari Senin.

Mereka dituduh melanggar peraturan pinjaman yang menyebabkan kerugian sekitar 270 juta dolar ke Vietnam Construction Bank.

Transparency International telah menempatkan Vietnam peringkat ke 113 dari 176 pada indeks korupsi, lebih buruk daripada negara-negara Asia Tenggara, Thailand, Filipina dan Myanmar. (marloft)

Baca Juga

 

Industri  -  Selasa, 24 April 2018
TRANSPORTASI UDARA
Bandara Jenderal Soedirman Ditargetkan Selesai 2019

Bisnisnews.id  - Dirjen Perhubungan Udara  Agus Santoso mengatakan,  Bandara Jenderal Besar Soedirman yang terletak di kawasan pangkalan TNI AU Wirasaba Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah sangat strategis karena . . .
Selengkapnya

 

Metropolitan  -  Senin, 23 April 2018
DESTINASI WISATA
Reaksi Disparbud DKI Soal Kegiatan Pangkalan Pasir di Sunda Kelapa

Bisnisnews.id - Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta,  Tinia  Budiati akui, Sunda Kelapa  di Tanjung Priok Jakarta Utara sebagai Pelabuhan heritage  dan menjadi salah satu destinasi Wisata bersejarah. . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Mohamed Salah Jadi Pemain Terbaik versi PFA

Bisnisnews.id – Pemain Liverpool Mohamed Salah sukses meraih gelar pemain terbaik versi Professional Fotballers Association (PFA) musim 207-2018.   Mohamed Salah berhak atas gelar ini karena telah berhasil mengungguli . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
BOLA
Pires Sebut Wenger Dinosaurus Terakhir

Bisnisnews.id – Legenda sepak bola Arsenal Robert Pires menyebut mantan pelatihnya Arsene Wenger sebagai sosok dinosaurus terakhir di era sepak bola zaman kini.   Pemain berkebangsaan Perancis tersebut mengatakan bahwa . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Senin, 23 April 2018
CATUR
Kejar Rating, PB Percasi Gelar Turnamen Internasional

Bisnisnews.id – Pengurus Besar Persatuan Catur Seluruh Indonesia (PB Percasi) menggandeng produsen makanan nasional dalam menggelar JAPFA Grandmaster (GM) and Women Grandmaster (WGM) Chest Tournament 2018. Direktur Corporate . . .
Selengkapnya