Selasa, 23 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / Berita

KORUPSI VIETNAM
Senin, 08 Januari 2018 17:21 WIB

Mantan Kepala BUMN Minyak Terancam Hukuman Mati


Mantan eksekutif perusahaan BUMN minyak Trinh Xuan Thanh yang diculik dari Jerman telah diadili di pengadilan anti-korupsi Vietnam (AFP)

Bisnisnews.id - Pengadilan korupsi mantan eksekutif minyak dari Vietnam yang diduga diculik dari Jerman dibuka pada hari Senin 8 Januari, ini kasus berprofil tinggi yang dapat membawa hukuman mati.

Pemerintah komunis Vietnam telah memulai kampanye anti-korupsi, yang menurut pengamat didorong secara politis dan meniru tindakan keras korupsi dari negara China.

Sejumlah mantan pejabat, bankir dan eksekutif negara telah ditangkap atau dipenjara, termasuk bankir senior yang telah dijatuhi hukuman mati.

Pada hari Senin sebuah pengadilan di Hanoi mengatakan bahwa mereka telah memulai persidangan melawan Trinh Xuan Thanh, mantan kepala BUMN Konstruksi PetroVietnam, karena tuduhan salah urus dan penggelapan uang.

Thanh hadir di hadapan pengadilan bersama mantan anggota komite politik Dinh La Thang dan 20 pejabat senior lainnya.

Mereka dituduh menyebabkan kerugian negara sebesar 5,2 juta dolar dalam investasi PetroVietnam untuk pembangunan pembangkit listrik termal.

Pihak berwenang Jerman mengatakan Thanh diculik dari sebuah taman di Berlin pada bulan Juli dan telah mengecamnya sebagai pelanggaran skandal kedaulatan.

Vietnam menyangkal penculikan tersebut dan menegaskan bahwa buronan Thanh telah kembali dengan sukarela untuk menghadapi dakwaan tersebut.

"Ini adalah kasus yang sangat serius, menarik perhatian publik luas," kata pengumuman online Pengadilan Rakyat Hanoi, menambahkan bahwa semua terdakwa memegang jabatan penting di institusi-institusi milik negara.

Setelah menjalani percobaan dua minggu, Thang dan Thanh bisa menghadapi 20 tahun penjara.

Selain itu Thanh menghadapi tuduhan penggelapan, yang bisa membawa hukuman mati.

Dalam kasus terkait, pekan lalu Singapura mendeportasi petugas intelijen Vietnam yang buron Phan Van Anh Vu, yang memegang pangkat senior di kepolisian rahasia.

Vu mencoba mencari suaka di Jerman, kata pengacaranya, dengan alasan dia mungkin memiliki informasi tentang penculikan Thanh di Jerman.

Di Ho Chi Minh, persidangan 46 orang termasuk mantan konglomerat perbankan Pham Cong Danh dan Tram Be juga dimulai pada hari Senin.

Mereka dituduh melanggar peraturan pinjaman yang menyebabkan kerugian sekitar 270 juta dolar ke Vietnam Construction Bank.

Transparency International telah menempatkan Vietnam peringkat ke 113 dari 176 pada indeks korupsi, lebih buruk daripada negara-negara Asia Tenggara, Thailand, Filipina dan Myanmar. (marloft)

Baca Juga

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
HUBUNGAN INDUSTRIAL
Dirjen Hubud Sikapi Kemelut Manajemen Garuda Vs APG dan Sekarga,

Bisnisnews.id - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengingatkan para operator penerbangan agar menyelesaikan beragam masalah yang ada di internal perusahaan asal tidak berdampak negatif terhadap keselamatan, . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
REPUTASI MASKAPAI
Seragam AirAsia Terlalu Seksi, Pemerintah Sarankan Sesuai Shariah

Bisnisnews.id - Seorang penumpang maskapai telah menyatakan rasa prihatinnya setelah mengaku bisa melihat payudara dan celana dalam pramugari. June Robertson asal New Zeland adalah penumpang yang sering terbang ke Malaysia. Tapi . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
REGULASI IMO
Kapal dan Pelabuhan Wajib Implementasikan ISPS Code

Bisnisnews.id - Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai, Capt. Jhonny R Silalahi menyebutkan sebanyak 348 fasilitas pelabuhan di Indonesia telah mengimplementasikan The International Ship and Port Facility Security (ISPS) . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
IPO
GMF AeroAsia Belum Menunjuk Investor Strategis

Bisnisnews.id - Direktur Utama GMF AeroAsia Iwan Juniarto, menjelaskan, hingga saat ini belum menunjuk investor strategis. Proses pemilihan masih dilakukan dan akan dibahas  dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Selasa, 23 Januari 2018
KONFLIK YERUSALEM
Al-Qaeda Serukan Serangan Ke Yahudi dan Amerika Di Dunia

Bisnisnews.id - Pemimpin senior Al Qaeda telah meminta umat Islam di dunia untuk bangkit dan membunuh orang-orang Yahudi dan Amerika sebagai tanggapan atas keputusan Presiden AS Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota . . .
Selengkapnya