Senin, 18 Juni 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / Berita

Rabu, 30 Mei 2018 02:43 WIB

Deputi Bank Central Rusia Menilai Teknologi blockchain, Masih "Mentah"



Bisnisnews.id - Deputi Gubernur Bank of Russia Olga Skorobogatova mengatakan, teknologi terdesentralisasi belum 'matang' dan belum digunakan dalam skala industri, kecuali dengan mata uang kripto.

Ungkapan itu disampaikan Olga dalam forum Ekonomi Internasional St. Petersburg selama akhir pekan ketika dia membuat beberapa pernyataan tajam tentang teknologi blockchain, seperti dilansir dari CCN.com.

"Di dunia masih belum ada solusi industri besar pada buku besar didistribusikan, kecuali untuk bitcoin ... Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa teknologi belum cukup matang ... itu masih membutuhkan banyak perbaikan. Baik dari sudut pandang keamanan dan dalam hal skalabilitas,"
kata Olga.

Skorobogatova membagi aplikasi blockchain menjadi dua kamp besar. Platform Blockchain yang menyediakan fungsionalitas online seperti huruf elektronik kredit akan mendapat manfaat dari orang-orang seperti R3's Corda dan Ripple, katanya. Kategori kedua melibatkan platform offline yang menawarkan fungsionalitas kontrak cerdas dengan Ethereal resmi mengutip dan perangkat lunak Hyperledger sumber terbuka sebagai contoh.

Kurangnya implementasi teknologi pada skala industri yang lebih besar, klaim resmi, adalah karena fakta bahwa bisnis dan eksekutif belum memahami nilai transisi dan mengadopsi teknologi blockchain.

Namun, "teknologi demi teknologi tidak ada gunanya" Skorobogatova berpendapat sebelum memprediksi bahwa dunia akan datang ke "pemahaman praktis" dari teknologi inovatif pada tahun 2018. Perusahaan kemudian akan dapat menentukan penerapan teknologi blockchain pada skala industri, dia melanjutkan

Meskipun pernyataannya penting dari seorang pejabat yang memimpin 'grup kerja blockchain' bank sentral, Skorobogatova sebelumnya telah kritis terhadap gagasan gangguan instan yang ditimbulkan oleh teknologi. "Mitos blockchain bahwa semuanya sudah siap dan Anda dapat bergerak, mengurangi biaya dan menyerahkan [butuh] bank, ternyata itu adalah mitos," kata pejabat itu pada akhir 2016.

Namun, Skorobogatova adalah pejabat bank sentral Rusia pertama yang secara terbuka mengangguk terhadap kemungkinan cryptocurrency nasional berbasis blockchain. Ini bisa mengambil blockchain hibrida publik-swasta untuk mengembangkan mata uang digital nasional, katanya pada bulan April 2016. Tahun lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pihak berwenang untuk mulai bekerja pada pengembangan 'Cryptoruble', efektif cryptocurrency nasional Rusia yang akan berfungsi sebagai legal lembut.

Meskipun ada pernyataan baru-baru ini, Bank of Russia telah mengembangkan dan meluncurkan platform regulasi yang ditujukan untuk membina dan mengembangkan teknologi keuangan termasuk blockchain. Pekan lalu, diumumkan bahwa platform bank sentral akan digunakan untuk melakukan uji coba ICO, penjualan token crypto berbasis blockchain, musim panas ini.

Bank of Russia juga telah menguji sistem pesan keuangan sebagai alternatif untuk SWIFT di antara bank domestik dengan prototipe blockchain ethereum yang disebut 'Masterchain'. Baru minggu ini, kepala bank sentral Elvira Nabiullina mengungkapkan bahwa pihak berwenang telah mengembangkan alternatif SWIFT sendiri sebagai solusi jika sanksi diberlakukan terhadap Rusia. (CCN/Syam S)

Baca Juga

 

Arena  -  Senin, 18 Juni 2018
BOLA
Mexico Sukses Patahkan Rekor Jerman

Bisninews.id - Menyandang status sebagai sang juara bertahan Piala Dunia 2014. Tim Panser Jerman harus mengakui kekuatan Meksiko dalam laga perdana mereka di Grup F Piala Dunia 2018 Russia, Minggu (17/6/2018).   Timnas Jerman . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Senin, 18 Juni 2018
ANGKUTAN LEBARAN
Puncak Arus Balik di Penyeberangan Terjadi Pada 19 dan 20 Juni 2018

Bisnisnews.id - Arus balik pemudik lebaran 2018 melalui sejumlah titik penyeberangan terjadi Minggu H+2 dan puncaknya pada Selasa (19/6/2018) dan Rabu, (20/6/2018). Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Imelda . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Senin, 18 Juni 2018
ANGKUTAN LEBARAN
Arus Balik Mudik Lebaran Mulai Terjadi Pada H+3

Bisnisnews.id - Arus balik lebaran mulai terjadi malam ini atau H+2 dan Senin H+3. Kepadatan lalulintas diperkirakan terjadi di sepanjang ruas Tol Cipali hingga Cikampek menuju Jakarta. Customer & Employee Relations Manager . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 17 Juni 2018
PENYEBERANGAN
KSOP Muara Angke Diperintahkan Perhatikan Kapasitas Angkut Kapal

Bisnisnews.id - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memerintahkan, Kepala Kantor Syahbandar dan otoritas pelabuhan (KSOP) Muara Angke memperhatikan kapal penumpag agar tidak melebihi kapasitas angkut (over). "Hari ini saya memastikan . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Minggu, 17 Juni 2018
ANGKUTAN LEBARAN
Stasiun Senen Masih Dipadati Pemudik, Menhub Budi Berjongkok Saat Berdialog Dengan Penumpang

Bisnisnews.id - Stasiun Kereta Api Pasar Senen Jakarta Pusat sampai H+1 Lebaran 2018 masih dipadati para pemudik yang akan ke kampung halamannya. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi yang berkunjung ke stasiun itu langsung . . .
Selengkapnya