Jumat, 28 Juli 2017

Home/ Industri / Pariwisata / Berita

Minggu, 05 Februari 2017 02:40 WIB

Pariwisata Indonesia Masih Lemah


Menteri Pariwisata Arief Yahya mendapat tantangan berat untuk meningkatkan brand power pariwisata Indonesia di tingkat internasional.

Bisnisnews.id - Brand power parisiwata Indonesia masih lemah dan tertinggal dari negera ASEAN seperti Thailand dan Singapura. Karena itu, Menteri Pariwisata Arief Yahya terus kerja keras agar Indonesia  sejajar dengan dunia internasional. 

Lemahnya brand power pariwisata Indonesia diungkap Presiden Joko Widodo dalam rapat kabinet terbatas mengenai nasional branding Jumat sore. Presiden Jokowi mengatakan branding Indonesia terlalu lemah di mata internasional.

Di bidang pariwisata, brand power Indonesia berada pada angka 5,2 persen. " " "Artinya juga masih berada di bawah Thailand, 9.4 persen yang memimpin di Asia serta Singapura yang angkanya 8,6 persen," kata Jokowi.

Di bidang perdagangan dan investasi saja, dari data yang diperoleh Jokowi untuk Indonesia hanya 6,4 persen. Jauh di bawah Singapura dan Thailand.  

" Kalah dibandingkan Singapura yang hampir mencapai 10 persen dan Thailand yang sedikit di atas Indonesia. Posisi ini berada di bawah rata-rata dunia yang mencapai 7,7 persen,"  jelas Jokowi di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat 3 Januari 2017.

Dengan posisi brand Indonesia yang lemah itu, Jokowi menginstruksikan agar segera dilakukan perbaikan. Sebab, semua negara saat ini memaksimalkan untuk membangun nasional brand mereka.

" Dengan menggarap brand power, mereka ingin meningkatkan daya saing di bidang investasi, perdagangan, dan pariwisata. Mereka juga berlomba-lomba membangun reputasi di dunia dengan cara soft power melalui diplomasi kebudayaan, film, diplomasi kuliner sampai diplomasi olah raga," jelas Jokowi

Sebelumnya Anggota DPD RI Emma Yohana mengkritik langkah pemerintah yang tidak kunjung merealisasikan program desa wisata yang pernah digembar-gemborkan oleh Kementerian Pariwisata. Hal itu disampaikan Emma saat Komisi III DPD mengelar Rapat bersama Menteri Pariwisata Arief Yahya. 

Menurutnya, Indonesia telah menargetkan sebanyak 15 juta wisatawan asing pada tahun 2017. Apalagi, anggaran pariwisata sudah dinaikkan hingga lima kali lipat untuk menggenjot penerimaan negara dari para pelancong mancanegara.

" Sektor pariwisata menduduki peringkat keempat dalam menyumbang devisa nasional,"  kata Emma di Kompleks Parlemen, Jakarta.

Senator asal Sumatera Barat ini menambahkan kendati mempunyai target yang tinggi, tetapi partisipasi dari kementerian/lembaga terkait belum memberikan dukungan pembangunan pariwisata yang memadai.

" Untuk tahun anggaran 2017, dari 19 K/L yang diharapkan dapat berpartisipasi dalam mendukung pembangunan pariwisata melalui pengalokasian anggaran, hanya 11 K/L yang berpartisipasi, yang besarnya rata-rata kurang dari tiga persen dari seluruh anggaran di kementerian/lembaganya masing-masing," tambahnya. (Gungde Ariwangsa)

Baca Juga

 

Industri  -  Jumat, 28 Juli 2017
LAPORAN KEUANGAN
Kinerja Dua Maskapai Alami Penurunan

Bisnisnews.id - Maskapai penerbangan Singapore Airlines (SIA) melaporkan penurunan laba bersih 8,6 persen untuk kuartal pertama tahun buku 2017-18 dibandingkan tahun lalu, katanya dalam rilis berita pada hari Kamis (27/7/2017). . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Kamis, 27 Juli 2017
KIM JONG NAM
Dua Tersangka Akan Mengaku Tidak Bersalah

Bisnisnews.id - Dua wanita yang dituduh meracuni saudara pemimpin Korea Utara di bandara akan mengaku tidak bersalah saat berada di pengadilan Malaysia pada hari Jumat 28 Juli, kata pengacara mereka. Warga Indonesia, Siti Aisyah . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Kamis, 27 Juli 2017
HUB INTERNASIONAL
Lomba Hub Global, Bandara Singapura dan Hong Kong Terancam

Bisnisnews.id - Selama beberapa dekade, Singapura dan Hong Kong telah menjadi titik transit utama yang menghubungkan wisatawan Asia ke dan dari seluruh dunia. Tapi sekarang, banyaknya bandara hub internasional di Asia yang melakukan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Kamis, 27 Juli 2017
E COMMERCE
Amazon Masuki Asia Tenggara, Dimulai Dari Singapura

Bisnisnews.id - Amazon meluncurkan layanan pengiriman ekspres di Singapura pada hari Kamis 27 Juli, raksasa ritel online AS pertama ke Asia Tenggara dan menempatkannya dalam persaingan langsung dengan Alibaba China. Aplikasi . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Kamis, 27 Juli 2017
STRATEGI MASKAPAI
Miliki 12 Anak Perusahaan, AirAsia Akan Konsolidasi Jadi One AirAsia

Bisnisnews.id - CEO AirAsia, Tony Fernandes telah mengatakan bahwa dia ingin mengintegrasikan semua operasi maskapai tersebut ke dalam satu entitas penerbangan tunggal. "Saya mencoba menyatukan AirAsia menjadi satu maskapai menjadi . . .
Selengkapnya