Kamis, 24 Agustus 2017

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / / Berita

REFERENDUM
Minggu, 16 April 2017 14:42 WIB

Rakyat Turki,  Ya Atau Tidak Untuk Kekuasaan Absolut Erdogan 


Kekuasaan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan akan diperluas atau tidak ditentukan dalam referendum Minggu.

Bisnisnews.id - Masa depan demokrasi Turki ditentukan Minggu (16/4/2017) ini. Rakyat Turki akan menentukan apakah setuju atau tidak memperluas kekuasaan Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Pilihan itu ditentukan dalam referendum yang dihelat pagi ini untuk mengubah sistem pemerintahan yang berlaku di negara tersebut, apakah tetap pada sistem presidensial parlementer atau berganti menjadi presidensial absolut.

Referendum bersejarah ini akan menentukan apakah Presiden Recep Tayyip Erdogan mampu menggantikan sistem parlementer dengan sistem presidensial eksekutif dalam pemerintahan Turki.

Pendukung referendum mengatakan, perubahan konstitusi akan merampingkan dan memodernisasi negara. Akan tetapi, penentang referendum mengaku khawatir jika perubahan konstitusi bisa menyebabkan otoritarianisme yang lebih besar

Suara "ya" dalam referendum bisa membuat Erdogan tetap berkuasa di Turki hingga 2029. Erdogan juga akan mendapatkan kekuatan lebih besar untuk menunjuk menteri kabinet, memilih hakim senior, dan membubarkan parlemen. Sebanyak 55 juta orang berhak memilih di 167 ribu TPS yang tersebar di seluruh wilayah. Hasil referendum diharapkan dapat diumumkan Minggu malam.

Erdogan mengatakan, perubahan konstitusi diperlukan untuk mengatasi tantangan keamanan yang dihadapi oleh Turki. Perubahan juga perlu untuk menghapuskan pengaruh koalisi pemerintahan yang rapuh di masa lalu.

Dalam kampanye terakhirnya di distrik Tuzla, ibu kota Istanbul, Erdogan mengatakan kepada pendukungnya bahwa konstitusi baru akan memberikan stabilitas yang diperlukan negara untuk tumbuh dan berkembang. "Turki bisa melompat ke masa depan," kata Erdogan, dikutip BBC.

Erdogan terpilih menjadi Presiden Turki pada 2014, setelah lebih dari satu dekade menjabat sebagai perdana menteri. Referendum kali ini akan menghapuskan jabatan perdana menteri, yang memungkinkan presiden untuk mengatur semua birokrasi negara di bawah kekuasaannya.

Kemal Kilicdaroglu, pemimpin oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP), mengatakan suara "ya" dalam referendum akan membahayakan negara. "Kami seperti sedang menempatkan 80 juta orang ke dalam bus tanpa rem. Kami tidak tahu kemana bus akan menuju," kata dia.

Rancangan konsitusi baru menyatakan bahwa pemilihan presiden dan parlemen akan diselenggarakan pada 3 November 2019. Presiden dapat menjabat selama lima tahun, untuk maksimal dua periode. (Gungde Ariwangsa)

Baca Juga

 

Nasional  -  Kamis, 24 Agustus 2017
DUGAAN SUAP
KPK Lakukan OTT Oknum Pejabat Kemenhub

Bisnisnews.id - Kabar  buruk kembali terulang, Rabu (23/8/2017) penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan Operasi Tangkap Tangan (OTT) terhadap pejabat Kementerian Perhubungan yang diduga setingkat eselon satu . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Kamis, 24 Agustus 2017
SEA GAMES 2017
Klasemen Medali: Malaysia 50, Indonesia 15

Tambahan tiga medali emas belum cukup bagi Indonesia untuk memperbaiki posisi pada klasemen perolehan medali SEA Games XXIX/2017 Malaysia. Indonesia tetap berada di peringkat lima jauh ditinggalkan oleh Malaysia yang berada di . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Kamis, 24 Agustus 2017
KADER BANGSA
Anggota Paskibraka Tak Rela Bendera Dibolak-balik

Bisnisnews.id - Anggota Paskibraka merupakan kader-kader terbaik pengawal dan pelestari Sang Saka Merah Putih yang tidak rela lambangnya negaranya dihina dan dibolak-balik oleh siapapun.Hal itu diungkapkan Menpora Imam Nahrawi . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Kamis, 24 Agustus 2017
SEA GAMES 2017
Raih Perak, Maria Londa Pun Meneteskan Air Mata

Bisnisnews.id - Air mata Maria Londa menetes di National Sport Centre Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (23/8/2017). Atlet andalan Indonesia ini kecewa setelah hanya mampu meraih medali perak nomor Lompat Jangkit Putri . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Rabu, 23 Agustus 2017
SEA GAMES 2017
Renang Tambah Perak Dan Perunggu Dari Triady dan Glenn

Bisnisnews.id - Kontingen Indonesia berhasil menambah perolehan 1 medali perak dan perunggu pada hari ketiga cabang olahraga renang yang berlangsung di National Aquatic Centre, Rabu (23/8/2017).Di nomor 100 meter Gaya Kupu -kupu . . .
Selengkapnya