Senin, 22 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Internasional / / Berita

Selasa, 18 April 2017 22:51 WIB

Lima Cara Korea Utara Biayai Pengembangan Senjata Nuklir


arsenal militer Korea Utara diarak melalui Pyongyang dalam sebuah acara pamer kekuatan militer (photo:the sun)

Bisnisnews.id - Korea Utara telah  berhasil memanfaatkan sumber daya global untuk mengembangkan program senjata nuklirnya, meskipun mereka adalah negara kecil terisolasi.

Bank Sentral Korea Selatan memperkirakan Korea Utara memiliki pendapatan nasional bruto pada tahun 2015 sebesar 34,5 triliun won (30 miliar dolar), hanya 2,2 persen dari Korea Selatan. Tapi Korea Utara diperkirakan menghabiskan  25 persen dari produk domestik bruto pada senjata.

"Pada dasarnya ini adalah diktator brutal yang tidak benar-benar menempatkan saham di keselamatan, kesehatan, dan pendidikan rakyatnya. Ini tidak mengejutkan saya sama sekali, dia akan mencurahkan sumber daya ke senjata nuklir yang saya harap tidak akan digunakan ," kata Sharon Squassoni, Direktur Program Pencegahan Proliferasi di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Berikut adalah lima sumber pendanaan Korea Utara, menurut analis, yang dikutip dari CNBC:

1. Cina

Sekitar tiga-perempat perdagangan Korea Utara adalah dengan tetangga komunisnya China, menurut Badan Intelijen Pusat AS. 

"Cina memiliki pengaruh yang sangat besar untuk mempengaruhi stabilitas di Korea Utara, tetapi mereka merasa tidak dapat gunakan karena konsekuensi merugikan bagi kepentingan China di Korea Utara," kata Scott Snyder, Direktur Program Kebijakan AS-Korea di Dewan Hubungan Luar Negeri. Beijing memiliki kemampuan untuk menutup makanan dan pasokan energi untuk Korea Utara, katanya.

Namun, keruntuhan Korea Utara mungkin akan mengirim banjiran pengungsi di perbatasan ke wilayah timur laut China yang ekonomi lemah, justru situasi yang Beijing ingin menghindari.

2. Perbudakan tenaga kerja dari luar negeri

Pekerja paksa Korea Utara di Cina dan Rusia memberikan Pyongyang uang tunai, kata Robert Manning, senior di Dewan Atlantik. Ekspor lainnya seperti batu bara dan mineral juga membawa mata uang yuan China, dolar AS dan euro.

"Saya pikir ini untuk memodali perusahaan rudal nuklir mereka," katanya.

Diktator Korea Utara, Kim Jong Un juga dapat menggunakan dana tersebut untuk membeli dukungan pemimpin lain di Korea Utara, kata Manning, "Jika kita bisa ambil mata uang berharga dan uang tunai mereka, saya pikir ini akan menciptakan dinamika politik baru di Korea Utara. Dia tidak bisa membeli para elit politik."

3. Penjualan senjata

"Perekonomian Korea Utara pada dasarnya dijalankan oleh perdagangan senjata," kata Anwita Basu, analis yang memimpin The Economist Intelligence Unit untuk Indonesia, Filipina dan Korea Utara.

Dia menunjuk ekspor Korea Utara dengan negara-negara Afrika; analis politik lainnya telah berspekulasi bahwa ada kerjasama antara Korea Utara dan Iran pada pengembangan senjata nuklir. Pada 2015, Mesir mencegat kapal Korea Utara karena mencoba menyelundupkan senjata melalui Terusan Suez.

Korea Utara terus memperdagangkan senjata dan material terkait, mengeksploitasi pasar dan jasa pengadaan di Asia, Afrika dan Timur Tengah, kata sebuah laporan bulan Februari dari Panel Ahli Dewan Keamanan PBB.

Laporan itu menambahkan bahwa Korea Utara menggunakan perusahaan konstruksi di Afrika untuk membangun fasilitas senjata terkait, militer dan keamanan. Musim panas lalu, Mesir mencegat kapal Korea Utara yang membawa 30 ribu PG-7 granat roket dan senjata lainnya, kata studi tersebut.

4. Obat

Korea Utara memiliki industri obat besar terlarang, kata Dewan Atlantik, Manning. "Saya telah melihat sampel Viagra bajakan Korea Utara yang terlihat sangat otentik. Ini telah menjadi sumber signifikan dari mata uang keras."

5. Kejahatan Cyber

Korea Utara dilaporkan berada di balik pencurian cyber untuk dana 81 juta dolar dari rekening Bangladesh di New York Federal Reserve tahun lalu. Jaksa percaya Cina membantu Korea Utara mencuri, The Wall Street Journal mengatakan, mengutip orang yang familiar dengan masalah itu.

Beberapa perusahaan keuangan Cina juga tampak berfungsi sebagai saluran dana ke Korea Utara.

Pada bulan Februari, 6 senator AS  termasuk mantan calon presiden Ted Cruz dan Marco Rubio mengirim surat kepada Menteri Keuangan AS, Steven Mnuchin dan mendesaknya membatasi akses bank Korea Utara untuk bank-bank China.

Sanksi PBB terhadap Korea Utara sudah sangat sederhana dibandingkan dengan apa yang dilakukan kepada Iran atau Kuba. "Sejauh mana Cina siap untuk bekerja sama, akan menentukan seberapa sukses kita memaksakan tekanan pada Korea Utara," kata Manning. (marloft)


Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
DEMONSTRASI
PBB : Anti Presiden, Enam Tewas Di Kongo

Bisnisnews.id - Enam orang tewas di Republik Demokratik Kongo pada hari Minggu 21 Januari, kata PBB, karena pihak berwenang melarang demonstrasi terhadap Presiden Joseph Kabila. Saksi mata mengatakan pasukan keamanan melepaskan . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 21 Januari 2018
PROYEK CHANGI
Singapura Kenakan Pajak Tambahan Kepada Penumpang

Bisnisnews.id - Otoritas penerbangan sipil Singapura(CAAS)  berencana akan menaikan pajak 10 -15 dolar Singapura kepada para penumpang dari dan ke bandara Changi. Dana tambahan tersebut akan digunakan untuk membiayai perluasan . . .
Selengkapnya

 

Regulasi  -  Minggu, 21 Januari 2018
REGULASI
Sertifikasi Kapal Wajib Mencantumkan Bahasa Indonesia

Bisnisnews.id - Mulai 1 Februari 2018 Sertifikat Garis Muat Kapal berbendera Indonesia yang dikeluarkan Badan Klasifikasi Nasional maupun Asing, wajib mencantumkan format berbahasa Indonesia. Direktur Perkapalan dan Kepelautan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
MINYAK DUNIA
Arab Saudi Serukan Perpanjang Pemangkasan Produksi

Bisnisnews.id - Arab Saudi menyerukan hari Minggu 21 Januari untuk memperpanjang kerjasama antara produsen OPEC dan non-OPEC sampai lewat dari 2018. Seruan tersebut datang setelah harga minyak mencapai 70 dolar per barel berkat . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
SERANGAN KABUL
Taliban Serang Hotel Intercontinental, Enam Tewas

Bisnisnews.id - Orang-orang bersenjata menyerbu sebuah hotel mewah di Kabul dan membunuh setidaknya 6 orang dalam pertempuran 12 jam yang membuat sebagian bangunan terbakar. Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan di . . .
Selengkapnya