Senin, 22 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Industri / Agrobisnis / Berita

PERTUMBUHAN EKOOMI
Senin, 31 Juli 2017 09:25 WIB

Gubernur Sulsel:  Pelindo IV  Wujudkan Konektivitas KTI


Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo bersama Dirut Pelindo IV Doso Agung saat meninjau lokasi pameran perdagangan (Foto:BN/Dwi)

Bisnisnews.id-Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo mengatakan, PT Pelabuhan Indonesia IV (Pelindo IV), saat ini bukan hanya berhasil wujudkan konektivitas di Kawasan Timur Indonesia (KTI) tapi membuka layanan ekspor langsung dari Pelabuhan Makassar ke 45 negara.

Kata Syahrul, keberhasilan ini ditandai dengan makin membaiknya angka pertumbuhan ekonomi di Sulawesi Selatan. Dia mencontohan, seperti menjelaanng lebaran 2017, yangn hiasanya terjadi inflasi tapi tahun ini malah deflasi.

"Biasanya mejelang Lebaran selalu terjadi inflasi tapi tahun ini di Sulsel kebalikannya malah deflasi karena pemprov bersama-sama bersinergi diantaranyan Pelindo IV telah berhasil membuka konektivitas di Kawasan Timur Indonesia dan ekspor langsung,"kata Syahrul saat membuka acara misi dagang dan pameran produk/komoditi unggulan di Maluku Minggu (30/7/2017).

Konektivitas Domestik pada semua pelabuhan di Kawasan Timur Indonesia (KTI) telah menakomodir kepentingan masyarakat. Kelancaran distribusi barang dan kemudahan pelayanan pda masyarakat, mendorong makin meningkatnya daya beli masyarakat.

Selain itu produksi petani dan pengrajin Sulsel dan kawasan Timur Indonesia dapat langsung dipasakan dari Makassar ke 45 negara. Sebaliknya impor bisa langsung tiba tanpa harus melalui Surabaya ataupun Tanjung Priok.

Syahrul menyebutkan sumber alam di Timur Indonesia sudah ada dan tinggal sumber daya manusianya saja yang perlu dikelola lebih baik lagi. Dia berharap dengan konektivitas yang telah dilakukan oleh Dirut Pelindo IV Doso Agung tidak ada lagi pengusaha di Sulawesi Selatan melakun ekspor dan impor dari pulau Jawa.

Dirut Pelindo IV Doso Agung dalam pemaparannya di acara misi perdagang memgatakan sebelumnya untuk melaksanakan ekspor langsung pengusaha harus lewat Surabaya dan Semarang.

Hal ini tentu mengakibatkan biaya tinggi karena barang berkali-kali dibongkar muat turun naik kapal dan terjadi antrian kapal serta jarak tempuh menjadi lama sebab harus singgah kebeberapa pelabuhan akibatnya dwelling time tingga

Dengan program BUMN hadir untuk negeri Pelindo IV lalu lalu berupaya membangun konektivitas domestik di KTI yang telah dia rintis selama 1 tahun ini kata Doso, telah memperkuat jalur ekspor langsung (direct export) maupun direct call.

"Awalya Pelindo IV melakukan pengiriman perdana ekspor langsung sebanyak 30 kontainer namun kini sudah mampu mengekapor lebih 500 kontainer melalui Pelabuhan Makassar ke 45 negara,"jelasnya.

Dengan direct call biaya logistik dari dan ke kawasan timur Indonesia kini telah dirasakan pengusaha hemat sekitar 40 persen . Selain itu, barang kebutuhan juga jadi cepat diterima oleh masyarakat karena adanya angkutan langsung ke daerah tujuan KTI.

"Bagi kami ingin menciptakan bagaimana agar harga barang itu tidak terjadi disparitas, tidak terjadi dengan wilayah lainnya, serta antara Barat dan Timur tidak lagi terjadi kesenjangan yang begitu lebar," ungkap Doso

Namun yang menjadi masalah saat ini bagaimana konsolidasi muatan di Timur Indonesia. ibarat anak sekolah tidak bisa dari SD.langsung ke S1 atau S2, tapi bertahap ke SMP, SMA dulu.

"Sama dengan yang kami lakukan sekarang untuk ekapor langsung dari Timur Indonesia tidak bisa langsung dari daerah masing-masing seperti Ambon, Maluku tapi kita kumpulkan dibawa ke Makassar dulu bertahap. Nanti bila sudah lancar baru bisa dilepas langsung dari daerah masing-masing," cerita Doso.

Dengan luas Wilaya indonesia Timur 50 persen dari luas keseluruhan wilayah indonesia kini ekspor langsung sudah bisa menuju 54 negara serta 65 produk disamping bisa menghemat biaya dari semula Rp4 juta per kontainer kini hanya Rp1,7 juta karena waktu tempuhnya menjadi cepat untuk ekspor ke China dari 24 hari kini hanya16 hari. (Syam S)

Baca Juga

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
PENGANGGURAN
Ciptakan Entrepreuner, Facebook Latih 65,000 Orang Perancis

Bisnisnews.id - Facebook mengatakan pada hari Senin 22 Januari bahwa mereka akan melatih 65.000 orang Prancis dalam keterampilan digital secara gratis, untuk membantu wanita dan pengangguran memulai bisnisnya dan bisa kembali . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Senin, 22 Januari 2018
DEMONSTRASI
PBB : Anti Presiden, Enam Tewas Di Kongo

Bisnisnews.id - Enam orang tewas di Republik Demokratik Kongo pada hari Minggu 21 Januari, kata PBB, karena pihak berwenang melarang demonstrasi terhadap Presiden Joseph Kabila. Saksi mata mengatakan pasukan keamanan melepaskan . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Minggu, 21 Januari 2018
PROYEK CHANGI
Singapura Kenakan Pajak Tambahan Kepada Penumpang

Bisnisnews.id - Otoritas penerbangan sipil Singapura(CAAS)  berencana akan menaikan pajak 10 -15 dolar Singapura kepada para penumpang dari dan ke bandara Changi. Dana tambahan tersebut akan digunakan untuk membiayai perluasan . . .
Selengkapnya

 

Regulasi  -  Minggu, 21 Januari 2018
REGULASI
Sertifikasi Kapal Wajib Mencantumkan Bahasa Indonesia

Bisnisnews.id - Mulai 1 Februari 2018 Sertifikat Garis Muat Kapal berbendera Indonesia yang dikeluarkan Badan Klasifikasi Nasional maupun Asing, wajib mencantumkan format berbahasa Indonesia. Direktur Perkapalan dan Kepelautan . . .
Selengkapnya

 

Internasional  -  Minggu, 21 Januari 2018
MINYAK DUNIA
Arab Saudi Serukan Perpanjang Pemangkasan Produksi

Bisnisnews.id - Arab Saudi menyerukan hari Minggu 21 Januari untuk memperpanjang kerjasama antara produsen OPEC dan non-OPEC sampai lewat dari 2018. Seruan tersebut datang setelah harga minyak mencapai 70 dolar per barel berkat . . .
Selengkapnya