Rabu, 24 Januari 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Nasional / Politik / Berita

PAJAK
Senin, 06 November 2017 17:52 WIB

Dokumen Paradise Paper Bocor, Indonesia Selidiki Subianto



Bisnisnews.id - Indonesia sedang menyelidiki apakah Prabowo Subianto dan anak-anak mantan Presiden Suharto, yang disebut dalam kebocoran dokumen dari sebuah firma hukum Bermuda, telah melanggar undang-undang perpajakan negara tersebut.

Kantor pajak akan meneliti pengungkapan keuangan yang dilakukan oleh Subianto di masa lalu untuk memeriksa informasi yang terkandung dalam kebocoran informasi rahasia dari firma hukum lepas pantai, Appleby Global Group Services Ltd, kata Hestu Yoga Saksama, juru bicara Direktorat Jenderal Pajak pada hari Senin 6 November.

Dokumen bocor yang disebut "Paradise Papers" diterbitkan oleh International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ) pada akhir pekan. Subianto ditunjuk sebagai direktur dan wakil ketua Sumber Daya Energi Nusantara yang terdaftar di Bermuda.

"Semua informasi yang dikumpulkan dari berbagai sumber akan dipertimbangkan," kata Saksama menanggapi pertanyaan apakah otoritas pajak melihat dokumen-dokumen Paradise. "Kami membutuhkan dan akan mencari rincian lebih lanjut tentang informasi tersebut, jadi kami dapat memeriksa kepatuhan mereka terhadap laporan pajak mereka."

Kantor pajak akan menilai aset Subianto yang termasuk dalam laporan pajak dan deklarasi yang dibuat berdasarkan program amnesti pajak Indonesia yang berakhir pada bulan Maret tahun ini, kata Saksama.

Dikutip dari Bloomberg, Irawan Ronodipuro, juru bicara partai Gerindra, mengatakan bahwa dia tidak dapat segera berkomentar mengenai kebocoran tersebut. Fadli Zon, wakil ketua Gerindra, mengatakan Subianto tidak memiliki koneksi dengan Nusantara Energy, menurut ICIJ. Dia membantah bahwa perusahaan tersebut didirikan untuk menghindari pajak dan mengatakan bahwa perusahaan belum aktif sejak didirikan, menurut laporan tersebut.

Laporan ICIJ mengatakan Tommy Suharto adalah direktur dan ketua dewan Asia Market Investments Ltd., sebuah perusahaan yang terdaftar di Bermuda pada tahun 1997 dan tutup pada tahun 2000.

Laporan tersebut mengatakan bahwa Mamiek Suharto adalah wakil presiden Golden Spike Pasiriaman Ltd. dan pemilik saham Golden Spike South Sumatra Ltd yang terdaftar di Bermuda pada 1990-an dan sekarang ditutup. 

Apa itu Paradise Papers?

Paradise Papers adalah penyelidikan global terhadap aktivitas lepas pantai dari beberapa orang dan perusahaan paling kuat di dunia.

Konsorsium Investigasi Internasional dan 95 mitra media mengeksplorasi 13,4 juta data bocor dari penyedia layanan lepas pantai dan perusahaan terdaftar dari beberapa negara yang paling tertutup di dunia.

File-file tersebut diperoleh oleh surat kabar Jerman Suddeutsche Zeitung.

Dokumen Paradise Papers mencakup hampir 7 juta perjanjian pinjaman, laporan keuangan, email, surat kepercayaan dan dokumen lainnya selama 50 tahun di Appleby, sebuah firma hukum lepas pantai terkemuka yang memiliki kantor di Bermuda dan sekitarnya.

Secara keseluruhan, berkas Paradise Papers mengekspos kepemilikan lepas pantai para pemimpin politik dan pemodal mereka serta perusahaan yang memangkas pajak melalui transaksi yang dilakukan secara rahasia. Transaksi finansial milyarder dan selebritis juga terungkap dalam dokumen.

ICIJ berkolaborasi dengan lebih dari 380 wartawan yang bekerja di enam benua dalam 30 bahasa. Anggota tim menghabiskan satu tahun menggunakan platform online untuk berkomunikasi dan berbagi dokumen. Wartawan melacak catatan pengadilan, memperoleh pengungkapan keuangan politisi di Afrika, Eropa, dan Amerika Latin dan Utara, mengajukan permintaan kebebasan informasi dan melakukan ratusan wawancara dengan pakar pajak, pembuat kebijakan dan orang dalam industri. (marloft)

Baca Juga

 

Nasional  -  Rabu, 24 Januari 2018
PILKADA
KPK dan Polri Akan Menangkap Pelaku Money Politic

Bisnisnews.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama Polri siap menangkap kandidat yang maju Pilkada menggunakan praktik politik uang untuk mendapatkan dukungan suara. "Kalau Ada kandidat menawarkan uang dalam pemilihan . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Rabu, 24 Januari 2018
KORUPSI
Penyidik KPK Terus Mendalami Kasus Dugaan Korupsi di Dinas PU Papua

Bisnisnews.id - Kasus dugaan korupsi pejabat Dinas PU Papua pada proyek pembangunan jalan Kemiri-Depapre sepanjang 24 km yanng telah menyeret dua tersangka DM dan MK terus didalami Penyidik Komisi pembertasan Korupsi (KPK). Sebanyak . . .
Selengkapnya

 

Metropolitan  -  Rabu, 24 Januari 2018
KEJAHATAN
Seorang Istri Menjual Suaminya Seharga Rp 500 Ribu

Bisnisnews.id - Peristiwa langka, wanita bernisisial VR, warga Jalan Tambak Wedi Baru, Surabaya Jawa Timur menjual suaminya kepada pria hidung belang senilai Rp 500 ribu dengan alasan ekonomi. Transaksi penjualan yang akhirnya . . .
Selengkapnya

 

Nasional  -  Rabu, 24 Januari 2018
BILATERAL
Menko Polhukam Lakukan Pertemuan Dengan Menhan AS

Bisnisnews.id - Menteri Pertahanan Amerika Serikat James Mattis lakukan pertemuan khusus dengan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto, di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Selasa . . .
Selengkapnya

 

Industri  -  Selasa, 23 Januari 2018
HUBUNGAN INDUSTRIAL
Dirjen Hubud Sikapi Kemelut Manajemen Garuda Vs APG dan Sekarga,

Bisnisnews.id - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengingatkan para operator penerbangan agar menyelesaikan beragam masalah yang ada di internal perusahaan asal tidak berdampak negatif terhadap keselamatan, . . .
Selengkapnya