Sabtu, 21 April 2018

Home Terbaru Terpopuler

Home/ Gaya Hidup / Berita

MEDSOS
Rabu, 21 Maret 2018 19:53 WIB

Data Pengguna Tidak Aman, Saatnya Tinggalkan Facebook?


Kepala Eksekutif Cambridge Analytica, Alexander Nix mengatakan kepada anggota parlemen bahwa mereka menggunakan data dari survei Facebook (BBC)

Bisnisnews.id - Pengguna Facebook telah melihat berbagai kuis seperti tes IQ, kepribadian, atau mirip dengan aktor siapa.Ada salah satu kuis Facebook "Ini adalah Kehidupan Digital Anda" yang diduga bahwa Cambridge Analytica telah mengunakannya untuk memanen data jutaan orang.

Banyak kuis semacam itu menjamin bahwa data Anda aman.

Permainan dan kuis ini dirancang untuk menggoda pengguna, tetapi pada dasarnya untuk pengumpulan data massal dan dimungkinkan oleh Facebook.

Electronic Frontier Foundation mengatakan kuis ini mengumpulkan data yang mencerminkan bagaimana persyaratan layanan dan API Facebook disusun saat itu.

Facebook telah mengubah syarat dan ketentuannya untuk mengurangi informasi yang dapat dikumpulkan pihak ketiga, khususnya menghentikan mereka mengakses data tentang teman pengguna.

Belum jelas tepatnya informasi apa yang dipegang oleh Cambridge Analytica yang sekarang ini menjadi subjek penyelidikan oleh otoritas perlindungan data Inggris, ICO.

Apa yang dapat dilakukan pengguna untuk melindungi informasi?
- Masuk ke Facebook dan kunjungi halaman pengaturan Aplikasi
- Klik tombol edit di bawah Aplikasi, Situs Web dan Plugin
- Nonaktifkan platform

Ini berarti pengguna tidak akan dapat menggunakan situs pihak ketiga di Facebook dan jika itu terlalu rumit, ada cara untuk membatasi informasi pribadi yang dapat diakses oleh aplikasi:
- Masuk ke halaman pengaturan aplikasi Facebook
- Jangan klik setiap kategori yang tidak diinginkan diakses oleh aplikasi, termasuk bio, ulang tahun, keluarga, pandangan religius, timeline, aktivitas dan minat kita.

Ada beberapa saran lain juga, "Jangan pernah mengklik tombol 'like' di halaman layanan produk dan jika Anda ingin memainkan game dan kuis ini, jangan masuk melalui Facebook tetapi langsung ke situs," kata Paul Bernal, seorang dosen di Teknologi Informasi, Hukum Kekayaan Intelektual dan Media di sekolah hukum University of East Anglia.

"Menggunakan Login Facebook itu mudah tapi melakukannya, memberikan akses pengembang aplikasi ke berbagai informasi dari profil pengguna," tambahnya.

Bagaimana bisa melindungi data Facebook?
Hanya ada satu cara untuk memastikan data Anda sepenuhnya pribadi menurut Bernal. "Tinggalkan Facebook."

"Insentif Facebook melindungi orang-orang hanya akan datang jika orang mulai pergi. Saat ini sangat sedikit insentif untuk berubah," katanya kepada BBC.

Tampaknya Bernal tidak sendirian, hashtag #DeleteFacebook sekarang ngetren di Twitter akibat skandal Analytica Cambridge.

Tapi Bernal mengakui bahwa tidak mungkin banyak pengguna akan berhenti, terutama mereka yang melihat Facebook sebagai bagian dari infrastruktur kehidupan mereka.

Bisakah mengetahui data apa disimpan?
Di bawah peraturan perlindungan data saat ini, pengguna dapat membuat Permintaan Akses Subjek ke masing-masing perusahaan untuk mengetahui berapa banyak informasi yang mereka miliki mengenai pengguna

Ketika advokat privasi Austria Max Schrems mengajukan permintaan ke Facebook pada tahun 2011, dia diberi CD dengan 1.200 file yang tersimpan di dalamnya.

Dia menemukan bahwa jaringan sosial menyimpan catatan semua alamat IP dari mesin yang dia gunakan untuk mengakses situs ini, riwayat lengkap pesan dan obrolan, lokasinya dan bahkan item yang menurutnya telah dia hapus, seperti pesan, pembaruan status dan dinding posting

Tapi di dunia di mana informasi Facebook dibagi secara lebih luas dengan pihak ketiga, membuat permintaan semacam itu semakin sulit.

Seperti yang dikatakan oleh Bernal: "Bagaimana Anda meminta data saat Anda tidak tahu siapa yang harus ditanyakan?"

Berapa lama data disimpan?
Undang-undang perlindungan data di Eropa menunjukkan bahwa perusahaan hanya boleh menyimpan data pengguna selama diperlukan namun interpretasi ini bisa sangat fleksibel.

Dalam kasus Facebook, ini berarti bahwa selama orang yang mengeposkan sesuatu dan tidak menghapusnya, itu akan tetap online tanpa batas waktu.

Dapatkah menghapus data historis?
Pengguna dapat menghapus akun mereka, yang secara teori akan membunuh semua posting masa lalu mereka.

Dan harus diingat bahwa banyak informasi tentang kita akan tetap berada di sana, yang berasal dari postingan teman. (marloft)

Baca Juga

 

Industri  -  Jumat, 20 April 2018
BOLA
Wenger Akhirnya Tinggalkan Kursi Kepelatihan Arsenal

Bisnisnews.id – Pelatih berkebangsaan Perancis Arsene Wenger akhirnya memutuskan untuk mengakhiri karir panjangnya bersama Arsenal saat musim 2017/2018 resmi ditutup.   Sebelumnya para fans The Gunners memang sudah . . .
Selengkapnya

 

Metropolitan  -  Jumat, 20 April 2018
DESTINASI WISATA
Pelabuhan Heritage Sunda Kelapa Kini Menjadi Pangkalan Pasir

Bisnisnews.id -  Sunda Kelapa sebagai pelabuhan warisan budaya (heritage) yang diusung Gubernur DKI Jakarta Anies Bawedan sebagai daerah kunjungan wisatawan banyak dikeluhkan masyarakat. Kondisinya menjadi tidak terawat dan . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Jumat, 20 April 2018
ASIAN GAMES
Delegasi China Taipei Apresiasi Kerja Keras INASGOC

Bisnisnews.id – National Olympic Committee (NOC) China Taipei melakukan kunjungan ke Indoensia selama lima hari terhitung dari tanggal 15-20 April. Hal tersebut guna melihat persiapan Kota Jakarta dan Palembang selaku tuan . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Jumat, 20 April 2018
MUNASLUB
KONI Tentukan Tuan Rumah PON 2024

Bisnisnews.id – Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat akan menyelenggarakan Musyawarah Olahraga Nasional Luar Biasa (Musornaslub) yang di laksanakan pada tanggal 24-25 April 2018 di Hotek Bidakara, Jakarta.   Adapun . . .
Selengkapnya

 

Arena  -  Jumat, 20 April 2018
ATLET
10 Pesenam Indonesia Siap Turun di JAGAC 2018

Bisnisnews.id – Sebagai tuan rumah Junior Artistic Gymanstic Asian Championship 2018 (JAGAC) yang diselenggarakan pada 25-26 April 2018 mendatang. Indonesia tentu bersungguh-sungguh untuk dapat meraih hasil maksimal. Dalam . . .
Selengkapnya